Di Mana Letaknya Hati (al-Qalb)?

Assalamu ‘alaikum…

Beberapa hadith tentang ‘hati’:

Dan dari Wabishah bin Ma’bad rodhiallohu ‘anhu dia berkata: Aku datang kepada Rasulullah , beliau bersabda:  “Apakah engkau datang untuk bertanya tentang kebajikan?” Aku berkata,” Ya.” Beliau bersabda, “Bertanyalah kepada hatimu. Kebajikan adalah apa yang menjadikan tenang jiwa dan hati, sedangkan dosa adalah apa yang menggelisahkan jiwa dan menimbulkan keraguan dalam hati, meskipun orang-orang terus membenarkanmu.” (Hadits hasan yang kami riwayatkan dari Musnad Imam Ahmad bin Hambal dan Musnad Imam Ad-Darimi dengan sanad hasan)

Dari Abu Najih ’Irbadh bin Sariyah rodhiallohu ‘anhu dia berkata: “Rasulullah  pernah menasihati kami dengan nasihat yang menggetarkan hati dan mencucurkan air mata. Kami bertanya, “Wahai Rasulullah saw, seperti ini adalah nasihat perpisahan, karena itu berilah kami nasihat”. Beliau saw bersabda, “Aku wasiatkan kepada kalian untuk tetap menjaga ketakwaan kepada Alloh ‘azza wa jalla, tunduk taat (kepada pemimpin) meskipun kalian dipimpin oleh seorang budak Habsyi. Karena orang-orang yang hidup sesudahku akan melihat berbagai perselisihan, hendaklah kalian berpegang teguh kepada sunnah Khulafaur Rasyidin yang diberi petunjuk (Alloh). Peganglah kuat-kuat sunnah itu dengan gigi geraham dan jauhilah ajaran-ajaran yang baru (dalam agama) karena semua bid’ah adalah sesat.” (HR. Abu Dawud dan Tirmidzi, ia berkata, “Hadits ini hasan shahih”)

An-Nu’man bin Basyir berkata:  “Saya mendengar Rasulullah saw bersabda, ‘Yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas, dan di antara keduanya terdapat hal-hal musyabbihat (syubhat / samar, tidak jelas halal-haramnya), yang tidak diketahui oleh kebanyakan manusia. Barangsiapa yang menjaga hal-hal musyabbihat, maka ia telah membersihkan kehormatan dan agamanya. Dan, barangsiapa yang terjerumus dalam syubhat, maka ia seperti penggembala di sekitar tanah larangan, hampir-hampir ia terjerumus ke dalamnya. Ketahuilah bahwa setiap raja mempunyai tanah larangan, dan ketahuilah sesungguhnya tanah larangan Allah adalah hal-hal yang diharamkan-Nya. Ketahuilah bahwa di dalam tubuh ada sekerat daging. Apabila daging itu baik, maka seluruh tubuh itu baik; dan apabila sekerat daging itu rusak, maka seluruh tubuh itu pun rusak. Ketahuilah, dia itu adalah hati.‘” (HR. Bukhori)

Merujuk kpd beberapa hadith di atas, di manakah sebenarnya letaknya ‘hati’ (qalb) ?

Perlukah soalan2 tentang tempat letak ‘hati’ ini diselidiki? 

Setahu saya adalah kurang penting utk kita menyelidiki di manakah letaknya ‘hati’ yang menjadi baik atau buruknya seseorang itu (rujuk hadith).  Cukup dengan mengambil mesej, inti, maksud suruhan ALLAH & Rasul sallAllahu `alaihi wasallam supaya dapat dimanfaatkan buat diri sendiri dan sekeliling.

Tentang hati (liver), saya rasa ia terkeluar dari perbincangan. Kerana ia bukanlah ‘hati’ seperti yg dirujuk oleh Rasul sallAllahu `alaihi wasallam.  Saya rasa semua maklum perkara itu.

Apabila kita berdoa, sering kita memohon agar ditetapkan ‘hati’ kita agar tetap di atas ketaatan kepadaNYA.  Sering kita meminta agar mempunyai ‘hati’ yg ikhlas. Selalu kita berdoa agar didekatkan ‘hati’ kita dengan Penciptanya. Semasa kita berdoa itu, kita tidak merujuk kepada organ tertentu. Namun, sering kita merujuk kepada dada, melambang diri dan jiwa kita. Kadang2 kita dapat merasa ia hidup dengan sejahtera dan manis tatkala bermunajat dengan ALLAH. Apabila diri diselubungi rasa dosa, ‘hati’lah tempat paling dirasa gundah-gulana, serabut. Tempatnya secara khusus? Tak tahu… Di lubuk ‘hati’?  ‘Hati’ itu sendiri di mana?  (waAllahu ta’ala a’lam).

Apabila membacakan hadith yg merujuk ‘hati’ itu “seketul daging”… nak juga tahu penjelasannya.  Bonus utk pengetahuan.  Bagi saya dan kebanyakan kita, mungkin cukup dengan membina sifat taqwa dan iman agar ia terus sejahtera bersesuaian dengan kehendak ALLAH.  Dan itulah matlamat yg sepatutnya.

Berikut adalah komen syeikh Abu Umair di AAN berkenaan soalan yang diajukan “di manakah letaknya hati?”:

Nas al-Quran menyebut hati itu berada di dalam dada.

أَفَلَمْ يَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَتَكُونَ لَهُمْ قُلُوبٌ يَعْقِلُونَ بِهَا أَوْ آذَانٌ يَسْمَعُونَ بِهَا فَإِنَّهَا لَا تَعْمَى الْأَبْصَارُ وَلَكِن تَعْمَى الْقُلُوبُ الَّتِي فِي الصُّدُورِ

ertinya: maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat berakal (memahami) atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Karena sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah hati yang di dalam dada. (Al-Hajj: 46)

Ayat ini secara terang-terangan menaskan:
-Akal terletak di HATI, bukan di KEPALA.
-Dan hati pula terletak di dalam DADA.

Ayat ini sekaligus menolak pandangan ahli falsafah yg mengatakan akal terletak di otak. Sebetulnya, akal terletak di HATI, cuma fungsinya berkait rapat dengan kesihatan otak. Jika ada masalah di otak, maka akal yang terletak di hati akan terjejas.

Mudah-mudahan ramai jelas dengan jawapan ini.

SHAHMUZIR NORDZAHIR
www.muzir.wordpress.com
11 Jun 2009


3 responses to “Di Mana Letaknya Hati (al-Qalb)?

  • ishaqnya samhsb

    saya berpendapat yang hati tu daging..
    ade sejenis daging yang mana kalau baik, baikla ia….
    kalau buruk,hitamlah ia..
    saya rase hati itu daging..

  • Shah Arin

    hati itu sebenarnya ialah jantung.

    Jantung Bukan Hati
    Disiarkan pada Apr 14, 2010 dalam kategori Dakwah

    Pernah seorang pakar jantung bertanya saya tentang sabda Nabi s.a.w: “Ketahuilah
    bahawa dalam jasad ada seketul daging, apabila baik maka baiklah jasad, apabila
    rosak maka rosaklah jasad. Ketahuilah ia adalah hati!”. Dia bertanya saya
    mengapakah Nabi s.a.w menyebut “hati” tidak menyebut jantung sedangkan jantung
    adalah organ terpenting dan penentu dalam tubuh manusia.

    Saya jawab: Dalam hadis yang diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim itu, Nabi
    s.a.w tidak pernah menyebut “hati”, sebaliknya menyebut al-qalb iaitu jantung.

    Adapun hati dalam bahasa Arab disebut kabid. Namun, malangnya dalam bahasa
    Melayu jantung selalu diterjemah sebagai hati. Sedangkan bahasa Inggeris
    menterjemah dengan betul iaitu “heart” yang bermaksud jantung.

    Cumanya, orang Melayu menterjemahkan “you are in my heart” sebagai “awak dalam
    hatiku” padahal hati dalam bahasa Inggeris “liver” bukan “heart”. Namun “heart
    attack” tetap sebagai serangan jantung, tidak pula serangan hati.

    Begitu “heart disease” sebagai penyakit jantung. Mungkin kerana ia berkaitan
    sakit, jika salah terjemah buruk padahnya. Jangan sampai doktor yang sepatutnya
    membedah jantung dibedahnya hati. Orang boleh derma hati dan terus hidup, namun
    tidak mungkin boleh derma jantung dan terus hidup.

    Qalb dan Qulub
    Al-Quran dan Sunnah menggunakan perkataan qalb (jantung)
    atau qulub (jantung-jantung) sebagai kata jamak atau plural untuk qalb. Sejak
    dahulu perkataan qalb difahami oleh orang Arab sebagai organ yang tergantung
    dalam tubuh manusia.

    Dalam kamus rujukan bahasa Arab yang terpenting, iaitu Lisan al-’Arab, pengarang
    Ibn Manzur (meninggal 711H) menyatakan: Al-Qalb: segumpal daging dari fuad
    (jantung) yang tergantung dengan urat besar tempat ia bergantung (Ibn Manzur,
    Lisan al-’Arab 1/687, Beirut: Dar al-Fikr).

    Disebabkan perkembangan ilmu perubatan, maka dalam kamus Arab moden takrifan
    lebih terperinci. Dalam al-Mu’jam al-Wasit disebut: “al-Qalb ialah organ berotot
    dalaman yang menerima darah daripada salur darah dan mengepam ke arteri”
    (al-Mu’jam al-Wasit, 2/753).

    Ini sama dengan maksud jantung dalam Kamus Dewan Bahasa: “Organ berotot yang
    mengepam darah ke seluruh badan” (Kamus Dewan Bahasa Edisi Ke-3, 519).

    Jelas, qalb atau kata jamaknya qulub yang digunakan oleh orang Arab, demikian
    digunakan oleh al-Quran dan Hadis tidak merujuk kepada hati, tetapi merujuk
    kepada jantung. Terjemahan Inggeris lebih tepat iaitu “heart”. Malangnya, hingga
    terjemahan heart dari Inggeris ke Melayu juga tidak stabil kerana kadang-kadang
    diterjemah sebagai hati, kadang-kadang diterjemah sebagai jantung.

    • Shahmuzir

      Alhamdulillah, inilah juga pendapat saya.

      Dengan adanya perkongsian saudara Shah Arin ini menguatkan lagi pandangan saya selama ini.
      Saya akan memanfaatkan fakta ini. Jazaka ALLAH khairan :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,811 other followers

%d bloggers like this: