Khutbah Al-Haajah (خطبةُ الحاجةِ)

Khutbah al-Haajah

Khutbah al-Haajah

Diriwayatkan dari `Abdullah bin Mas`ud radhiAllahu `anhu bahawa Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam telah mengajar para sahabat akan Khutbah al-Haajah yang ucapannya adalah seperti berikut:

إنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ ونَسْتَعِينُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوذُ بِاللَّهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللَّهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ وَأشْهَدُ أنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ وَأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ

Bermaksud:

“Sesungguhnya semua pujian adalah milik ALLAH.  Kita memujiNYA, memohon pertolonganNYA dan memohon keampunanNYA.  Dan kita memohon perlindungan ALLAH dari kejahatan diri kita dan juga dari keburukan amal perbuatan kita.  Barangsiapa yang diberikan ALLAH akan petunjuk, maka tiada siapa pun yang akan boleh menyesatkannya.  Dan barangsiapa yang disesatkan, maka tiada siapa yang boleh memberikannya petunjuk.  Dan aku bersaksi bahawa tiada tuhan yang disembah melainkan ALLAH, Tuhan Yang Esa, tiada sekutu bagiNYA.  Dan aku bersaksi bahawa Nabi Muhammad adalah hambaNYA dan pesuruhNYA.”

Kemudian Baginda akan membaca 3 ayat dari Al-Quran:

(1)

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ

Bermaksud:

“Wahai orang-orang yang beriman!  Bertaqwalah kamu kepada ALLAH dengan sebenar-benar taqwa, dan jangan sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.”

(Surah aali `Imran, 3:102)

(2)

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُم مِّن نَّفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيرًا وَنِسَاءً ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالْأَرْحَامَ ۚ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا

“Wahai sekalian manusia!  Bertaqwalah kepada TUHAN kamu yang telah menjadikan kamu (bermula) dari diri yang satu (Adam), dan yang menjadikan daripada (Adam) itu pasangannya (isterinya – Hawwa’), dan juga yang membiakkan dari keduanya – zuriat keturunan – lelaki dan perempuan yang ramai.  Dan bertaqwalah kepada ALLAH yang kamu selalu meminta dengan menyebut-yebut namaNYA, serta peliharalah hubungan (silaturrahim) kaum kerabat; kerana sesungguhnya ALLAH sentiasa memerhati (mengawas) kamu.”

(Surah An-Nisa’, 4:1)

(3)

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَمَن يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا

“Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada ALLAH, dan katakanlah perkataan yang tepat – benar (dalam segala perkara),

Supaya DIA memberi taufiq dengan menjayakan amal-amal kamu, dan mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah) sesiapa yang taat kepada ALLAH dan RasulNYA, maka sesungguhnya dia telah berjaya mencapai sebesar-besar kejayaan.”

(Surah al-Ahzab, 33:70-71)

Khutbah al-Haajah adalah suatu ucapan yang biasa diucapkan oleh Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam sebelum memulakan ucapan Baginda kepada para sahabatnya.  Moga-moga kita dapat mengikuti dan mengamalkannya, in shaa’ ALLAH.

- muzir.wordpress.com


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,855 other followers

%d bloggers like this: