Tag Archives: haram

Asam dicampur ARAK, dicop HALAL Malaysia?

Astaghfirullah, terkejut saya apabila memandang bahan yang digunakan oleh sebuah syarikat yang mengeluarkan asam.  Tertera perkataan “LIQUO.” pada peknya.  Liquor adalah arak.  Tetapi perkataan “Liquo.” tidak pula diketahui maksudnya.  Saya syak ia singkatan dari perkataan LIQUOR.

Yang peliknya, ada pengesahan HALAL oleh JAKIM pada pek tersebut!!!

Saya membelinya di stesen Petronas R&R Gambang, Lebuhraya Pantai Timur menghala ke Barat pada 30/12/2009 jam 4 petang.  Sila lihat gambar:  Continue reading


FACEBOOK, FRIENDSTER & MYSPACE HARAM?

Beberapa minggu yang lalu, kedengaran berita tentang Facebook iaitu FACEBOOK HARAMjaringan sosial yang semakin mendapat tempat di hati anak muda bahkan masyarakat umumnya akan difatwakan HARAM oleh Majlis Ulama Indonesia (MUI).  Dan hari ini, apabila saya mencari semula tentangnya, rupa-rupanya berita tersebut hanyalah dibesar-besarkan oleh pihak media.

BANJARMASIN, KOMPAS.com – Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kalimantan Selatan (Kalsel), Prof H Asywadie Syukur Lc, berpendapat, keberadaan facebook (salah satu sarana komunikasi lewat dunia maya) bisa haram dan tidak.

Mantan Rektor Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Antasari Banjarmasin itu nampaknya berhati-hati dalam mengeluarkan pendapat mengenai facebook yang belakangan ramai menjadi pembicaraan dari berbagai kalangan di Indonesia, demikian dilaporkan, Minggu (24/4).

“Kita tidak bisa memfatwakan facebook itu haram atau sebaliknya, kecuali melihat kontekstualnya,” kata alumnus Universitas Al Azhar Kairo Mesir itu.  Sumber

Alhamdulillah, saya kira ia suatu pendapat yang adil.  Kerana FACEBOOK atau yang seumpamanya iaitu Friendster, Myspace dan lain-lain hanyalah alat komunikasi yang digunakan oleh masyarakat untuk bersosial atau dengan bermacam-macam tujuan.  Ia bisa menjadi HARAM atau HARUS bergantung kepada niat dan cara kita menggunakannya.

Ibarat pisau, Continue reading


Elak Sambut Valentine’s Day

Seperti biasa, bulan Februari ini, TV, radio, internet dan kedai2 akan mula mempromosi HARI VALENTINE.  Jambangan bunga dan kad2 romantik mula menambat hati semua, terutama remaja.  Mesejnya cinta, kasih-sayang dan pelbagai saranan untuk melampiaskan gejolak nafsu berahi dengan pakej yang menarik diberi nama Valentine’s Day.

Apa hukum meraikannya?  Tulisan di bawah telah saya petik dari laman JAKIM untuk kita sama-sama merujuk dan menelitinya:

*************************

ELAK SAMBUT VALENTINE’S DAY

Perayaan Hari Kekasih atau Valentine’s Day mula membudayai kalangan masyarakat kita khususnya di kalangan muda-mudi, sekitar akhir tahun 1980-an beriringan dengan munculnya siaran-siaran televisyen yang banyak mengupas dan menayangkan iklan ataupun filem-filem yang bertemakan perayaan tersebut.

Perayaan Hari Kekasih semakin dikenali oleh generasi muda kesan dari budaya asing yang masuk melalui berbagai saluran media sama ada media cetak mahupun elektronik. Perayaan ini dikenali oleh mereka sebagai perayaan hari berkasih sayang, yang menurut mereka adalah saat yang paling tepat untuk mengungkapkan perasaan cinta dan kasih sayang kepada mereka yang dicintai atau dikasihi.

Perayaan ini biasanya diraikan di kafe-kafe, hotel-hotel atau tempat-tempat yang romantik, yang mana setiap pasangan memberikan hadiah berupa bungkusan coklat atau bunga yang bertuliskan perkataan ‘I wish you will be my valentine’ kepada orang yang dikasihi. Setelah itu diadakan pesta-pesta yang diisi dengan hiburan seumpama nyanyian, tarian dan sebagainya.  Ini tidak menghairankan kerana budaya ini sememangnya diimport dari budaya barat yang bersifat serba boleh dan hedonisme (menurut hawa nafsu).

Continue reading


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,856 other followers

%d bloggers like this: