Tag Archives: sayang

“Kau Cintakan Dia. Tetapi Adakah Dia Cintakan Kau?”

Kita semua mempunyai perasaan sayang dan cinta.  Itu lumrah manusia.  Malah ia sifat fitrah yang telah ALLAH wujudkan di dalam diri setiap manusia.  Cinta sesama manusia, cinta kepada harta, cinta kepada tanahair, cinta kepada kerjaya dan sebagainya.

Pernah kita kadang-kadang dikecewakan.  Cinta yang mendalam melahirkan sakit yang mendalam tatkala dikecewakan.  Tiada makhluq yang sempurna keadaan.  Cinta pasti melahirkan kekecewaan.  Jika sepanjang cinta tidak pernah melahirkan kecewa, pasti di hujung usia ia datang juga untuk mengecewakan.  

Mustahil kecewa tidak datang menjenguk diri.  Ia mungkin datang sekejap dan pergi.  Ia mungkin sekadar mencederakan hati.  Sembuh kembali.  Atau mungkin juga sehingga membunuh hati.  Pokoknya, kecewa dan cinta datang bersekali.

Namun, ada satu cinta yang apabila kita meletakkan cinta, cinta itu tidak akan mengecewakan kita.  Yang mana kita rela berkongsi cinta.  Cemburu cinta tidak pernah menjelma.  Nyaman dan tenang mendamaikan jiwa.  Kecewa tiada.  Cinta berbalas adalah suatu yang nyata.

Cinta apa itu?  Itulah cintakan ALLAH!

Tempat dan kedudukan cinta kita di sisiNYA terbela.  Bagaimana cinta kita kepadaNYA, sebanyak itu jugalah cintaNYA kepada kita.  DIA meletakkan kita sebagaimana kita meletakkanNYA.  Malah, mungkin lebih dari apa yang kita sangka. 

Sedangkan mencintai makhluq, kita belum tentu dapat merasai kenikmatan seumpama itu.  Belum tentu apabila kita cinta makhluq 100%, dia juga cintakan kita sebanyak itu.  Belum tentu.  Tidak tahu.

Cinta kepada makhluq, kita mesti menjaganya.  Tetapi cinta kepada ALLAH, ALLAH menjaga kita.  Cinta kepada makhluq yang tidur atau berjauhan, kita tidak dapat berhubung dengannya, tetapi cinta kepada ALLAH adalah cinta yang berhubungan sentiasa.  Cinta kepada makhluq melahirkan rindu dan tangisan yang kadang-kadang mendatangkan sengsara.  Tetapi cinta kepada ALLAH melahirkan rindu dan tangisan kepuasan yang menenangkan jiwa.

Jika orang bertanya tentang cintaku kepada makhluq, “Kau cintakan dia.  Tetapi adakah dia cintakan kau?”  Aku jawab, “Ya, barangkali.”

Tetapi jika orang bertanya tentang cintaku kepada ALLAH, “Kau cintakan DIA.  Tetapi, adakah DIA cintakan kau?”  Aku jawab, “Ya, DIA mencintaiku, pasti.” 

Berbaloi bukan?  Justeru, mana cinta wajar menjadi keutamaan?

(Cinta Allah dapat diraih dengan menunaikan hak-hakNya dan demikian juga cinta manusia dapat diraih dengan menunaikan hak-haknya dan memperlakukan mereka secara adil dan baik. Mendapat cinta Allah adalah tujuan utama seorang hamba dalam hidupnya, maka wajib bagi seorang hamba untuk mengetahui hal-hal yang mendatangkan kecintaan Allah.)

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,852 other followers

%d bloggers like this: