KES LIWAT. APA KOMEN?

Hari ni saya ditanya dek seorang sahabat, juga pelanggan saya tentang kes yang panas dewasa ini.  Apa dia?  Iaitulah kes seorang tokoh meliwat bekas penolong peribadinya.  Benar atau tidak?  Any comment?

Pada pandangan saya, kes ini boleh mengaibkan kita ummat ISLAM, terutama kepada mereka yang terlibat.  Saya kalau boleh sentiasa ingin mengelakkan diri dari mengatakan tentang aib manusia lain.  Kerana apa?  Kerana diri ini juga mempunyai aib sendiri, dan kalau boleh ingin mohon pertolongan ALLAH agar tidak dipertontonkan aib diri ini di khalayak ramai di dunia dan akhirat.  Ini sesuai dengan hadith dari Rasulullah SAW.

Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, Nabi sallALLAHU ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Barang siapa melepaskan seorang mukmin dari kesusahan hidup di dunia, niscaya Allah akan melepaskan darinya kesusahan di hari kiamat, barang siapa memudahkan urusan (mukmin) yang sulit niscaya Allah akan memudahkan urusannya di dunia dan akhirat. Barang siapa menutup aib seorang muslim, maka Allah akan menutup aibnya di dunia dan akhirat. Allah akan menolong seorang hamba, selama hamba itu senantiasa menolong saudaranya. Barang siapa menempuh perjalanan untuk mencari ilmu, maka Allah akan memudahkan jalan baginya menuju syurga. Tidaklah suatu kaum berkumpul di salah satu rumah Allah untuk membaca Kitabullah dan mempelajarinya bersama-sama, melainkan akan turun kepada mereka ketenteraman, rahmat Allah akan menyelimuti mereka, dan Allah memuji mereka di hadapan (para malaikat) yang berada di sisi-Nya. Barang siapa amalnya lambat, maka tidak akan disempurnakan oleh kemuliaan nasabnya.” (HR Muslim)

Sesunguhnya dengan memiliki sifat sebegini lebih dekat dengan TAQWA.

Jika kita menyedari akan kelemahan diri sendiri, kita pasti tidak sibuk2 untuk bercerita perihal kelemahan orang lain.  Apatah lagi sekiranya ia hanya membuka pekung dan aib insan lain. 

Rasulullah sallALLAHU ‘alaihi wasallam ada bersabda:

“Alangkah baiknya orang-orang yang sibuk meneliti aib diri mereka sendiri dengan tidak mengurusi (membicarakan) aib-aib orang lain.” (HR. Ad-Dailami)

Biarlah kes yang hangat ini diselesaikan oleh mereka yang berkewajiban.  Kita sibuk-sibuk kat kedai kopi/pejabat pun tak ke mana sok-sek-sok-sek tu.  Merugikan, malah mungkin boleh menambah dosa.

Saya bukanlah mengajak kita semua meninggalkan berita panas ini tanpa mengambil berat perkembangan kes tersebut.  Kerana kita tidak boleh menjadi manusia seperti ‘katak di bawah tempurung’.  Cuma, janganlah kita semua terlalu disibukkan dengan sesuatu yang kita tidak pasti.  Saya percaya dalam membualkan kes panas seumpama ini, pastinya sangat sedap ditambah pelbagai perencah.  Maka, akan jadilah ia berita rantaian yang menggila di tengah masyarakat. 

Hari ini, apabila melawati laman web Dr Asri, beliau ada menyarankan agar pihak yang terlibat bermubahalah.  Untuk mengetahui lanjut tentang komen Dr Asri, sila ke:  http://drmaza.com/?p=349

Waduh, bikin sakit kepala saya memikiri ‘geografi’ politik Malaysia.  Ternyata, saya bukanlah seorang yang sesuai dalam hal kepolitikan.  Namun, saya sentiasa berharap agar ALLAH subhanahu wata’ala memberi bantuan dan kemenangan kepada golongan yang sentiasa istiqamah & menyeru ke arah daulah Islamiyyah.  ALLAHU AKBAR!

wAllahu ta’ala a’lam.


4 responses to “KES LIWAT. APA KOMEN?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: