Monthly Archives: January 2011

Perbankan Islami: Antara Perlu dan Nafsu

Berpadalah, jangan tamak dan boros terhadap harta

Apabila kita mengajak agar masyarakat menyokong sistem kewangan Islami, bukan bermakna kita mengajak agar masing-masing berduyun-duyun ke institusi perbankan Islami untuk mendapatkan produk-produk terkini kewangan.  Tidak!  Bukan itu maksudnya!

Yang paling baik, sudah tentulah hidup dengan sederhana dan berpada serta rasa cukup (qanaah) dengan rezeki yang ALLAH kurniakan kepada kita.  Sifat tamak dan boros juga mestilah dijauhi dalam mengharungi kehidupan yang penuh dengan godaan.  Godaan di sana sini, iklan di sana sini dan promosi di sana sini akan bisa memenangkan kehendak nafsu sekiranya sifat tamak dan boros tidak dikawal.

Memenuhi Keperluan Berurusan Secara Bebas Riba

Wujudnya sistem kewangan Islami adalah supaya ahli masyarakat dapat memilih untuk berurusan kewangan secara bebas Riba di institusi perbankan dan seumpamanya.  Inilah hasrat dan cita-cita kita sejak dahulu lagi.  Dengan hidayah dan taufiq dari ALLAH, maka ramailah ummat ISLAM membuat keputusan berhijrah dari perbankan konvensional ke perbankan Islami, supaya murka dari ALLAH ‘Azza wa Jalla dapat dijauhi.

Dahulu, kita tidak mampu keluar dari belenggu sistem Riba, tetapi kini, alhamdulillah dengan adanya sistem kewangan Islami, ummat Islam kini boleh berasa lega untuk berurusan dengan pihak bank.  Kerana hal Riba sudah dicabut darinya dan diganti dengan kontrak-kontrak yang menepati syariat Islam.  Lebih melegakan, setiap proses & kontrak-kontrak ini telah dan sentiasa dipantau oleh ahli-ahli panel pengawasan syariah masing-masing, bukan sahaja di peringkat institusi bank itu, malah di peringkat bank pusat.

Kini, kita sudah boleh menyimpan wang di bank, membuat pelaburan di bank, memohon pembiayaan untuk pembelian kereta, rumah dan memohon pembiayaan modal perniagaan dengan tidak tidak melibat Riba.  Bukan itu sahaja, malah kita juga boleh melakukan pajak gadai melalui kaedah ar-Rahnu, berinsurans melalui skim Takaful dan bermacam-macam lagi.

Awasi Nafsu

Namun, di sini ingin saya berpesan kepada diri saya dan orang lain supaya kita tidak sewenang-wenangnya melibatkan diri dengan sistem perbankan Islami.  Dengan adanya sistem perbankan Islami ini, seolah-olah masyarakat mula memandang tidak kisah dengan apa-apa produk yang diperkenalkan, asalkan ia diperkenalkan oleh bank Islami, maka ia baik fikir mereka. Continue reading


VIDEO – Pembohongan Sistem Perbankan & Mata Wang

Subjek ini sudah lama saya ikuti secara permukaan sahaja.  Dan saya rasa persembahan berikut adalah antara yang paling menarik dan ringkas untuk difahami (Unsur kartun dan sedikit jenaka).  Ia menerangkan bagaimana bohongnya sistem perbankan yang wujud kini.  Sila ikuti video ini (saya cuma setuju dengan mesejnya sahaja.  Adapun imej, bahasa dan lain-lain yang bertentangan dengan nilai agama tidak saya setujui):

Apa nak buat?  Sebagai orang awam, memang kita tidak mampu hendak buat apa-apa.  Tetapi, dengan kesedaran ini, mungkin kita boleh lebih berhati-hati agar jangan terlibat sangat dengan sistem perbankan.  Jika mampu, jauhinya.  Saya setakat ni masih belum mampu menjauhinya 100% 😦 . Continue reading


Kasarnya Kita Terhadap Anjing… ISLAM Ajar Begitukah?

Sedang berbual-bual dengan lebih kurang 25 orang remaja yang berlatarbelakang pendidikan agama, tiba-tiba kedengaran bunyi anjing bising menyalak dari kawasan perumahan yang berhampiran.

Saya berhenti sebentar bercakap kerana salakan anjing itu terlalu kuat.  Malah menjadi bising kerana disahut oleh anjing-anjing yang lain.  Remaja-remaja ini tersenyum melihat gelagat saya yang tiba-tiba berhenti bercakap seakan memberi ruang kepada anjing-anjing itu meluahkan perasaan mereka.

Setelah keadaan mulai reda, saya bertanya kepada remaja-remaja tersebut:

“Apa yang kamu buat jika kamu terserempak dengan anjing?”

“Saya larilah ustadz”  Jawab seorang remaja lelaki yang berumur 16 tahun dengan penuh semangat diiringi aksi.

Remaja-remaja yang lain riuh ketawa.  Saya pun tertawa sama apabila melihat telatah mereka.

“Selain tu, apa awak buat?”  Tanya saya kepada mereka.

“Kalau saya, saya ‘standby’ batu ustadz.  Kalau dia datang dekat, saya baling je batu kat dia…”  Jawab seorang remaja yang lain, sambil diangguk oleh beberapa remaja lain tanda setuju.

“Besar tak batu tu?”  Saya sengaja mengusik.

“Kalau takde yang besar, yang kecil pun jadilah…standby tetap standby!”  Dengan selamba dia menjawab.  Jawapannya membuatkan semua tertawa. Continue reading


VIDEO- Pertelingkahan Para Sahabat: Antara Ketulenan Fakta & Pembohongan Sejarah

Seminar ini telah diadakan di Balai Budaya Tun Syed Nasir, Dewan Bahasa & Pustaka, Kuala Lumpur pada 20 September 2003.

Objektif seminar ini ialah untuk mempertahankan ajaran ALLAH dan RasulNya di samping memelihara lidah Mukmin daripada mengulas perselisihan antara para sahabat Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam tanpa berpegang kepada Aqidah dan fakta yang sebenar.

Seminar ini insyaALLAH dapat mengeluarkan kaum Muslimin daripada kancah kekeliruan tentang pertelingkahan sesama para sahabat Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam.  Mudah-mudahan ia juga dapat menyelamatkan mereka yang tersesat jalan sehingga menghina sebahagian para sahabat Nabi yang mulia yang terlibat di dalam Perang Jamal dan Perang Siffin.

Seminar ini telah mengulas tentang kedudukan para sahabat berdasarkan disiplin Al-Quran, Al-Sunnah dan analisis ilmiah terhadap riwayat sejarah.

Pada akhir majlis pembentangan ini, Dr Johari Mat telah menyatakan:

“Ini adalah hasil usaha kumpulan analisa sebuah tesis ilmiah yang diterima di peringkat universiti.  Tesis itu bukan dibuat dalam masa yang singkat, tetapi ia mengambil masa yang cukup untuk menghasilkannya.  Ertinya, hari ini tuan-tuan dihidangkan dengan satu kajian, berbeza dengan ceramah biasa, dihidangkan dengan satu kajian yang mendalam, diselia oleh pakar dan diperiksa oleh pakar…”

Mengetahui bahawa ini adalah suatu kajian ilmiah di peringkat universiti yang telah melalui pemeriksaan yang teliti, maka wajarlah kita dengar dengan teliti dan sabar sampai habis, dan ambillah manfaat sebanyak-banyaknya dari pembentangan ini… Tonton sampai habis video di bawah: Continue reading


“Alaaa…Kau Pun Bukan Baik Sangat Dulu…”

“Apabila aku beri nasihat, kadang-kadang diorang kata kat aku: “Alaaa… kau pun bukan baik sangat dulu…” Aduh sabar je aku.  Aku tahu aku dulu nakal lah jugak…” adu rakan lama saya.

Kata-kata ini sangat pahit untuk ditelan oleh rakan lama saya apabila beliau mula membuka mulut untuk memberi nasihat atau ajakan kebaikan.  Beliau sedar memang beliau pernah nakal sewaktu remaja dan belia beberapa tahun sebelum ini.  Namun, itu semua sudah menjadi sejarah.  Beliau kini adalah orang yang baru.

Telah ramai rakan-rakan yang mengucapkan kata-kata itu kepada beliau.  Bukan sahaja rakan-rakan, malah di kalangan ahli keluarga dan isteri sendiri pun ada mengucapkan kata-kata seumpama itu.  Kasihan saya mendengar cerita beliau.

Saya mendengarnya dengan simpati dan cuba berempati.  Sudah bertahun-tahun saya tidak jumpa rakan saya ini.  Dengan perubahan yang berlaku kepada beliau ini, saya ucapkan syukur, alhamdulillah.

“Dah 2 tahun aku macam ni.  Aku sangat-sangat bersyukur kerana mendapat hidayah Continue reading


Ulasan Oleh WordPress Terhadap Blog Ini Untuk 2010

Berikut adalah ulasan WORDPRESS terhadap laman blog ini untuk sepanjang tahun 2010:

The stats helper monkeys at WordPress.com mulled over how this blog did in 2010, and here’s a high level summary of its overall blog health:

Healthy blog!

The Blog-Health-o-Meter™ reads Wow.

Crunchy numbers

Featured image

About 3 million people visit the Taj Mahal every year. This blog was viewed about 47,000 times in 2010. If it were the Taj Mahal, it would take about 6 days for that many people to see it.

In 2010, there were 66 new posts, growing the total archive of this blog to 217 posts. There were 171 pictures uploaded, taking up a total of 140mb. That’s about 3 pictures per week. Continue reading


Sistem Kewangan Islami & Sokongan Kita

RIBA adalah dosa besar.  Dahsyat benar dosa RIBA.  Baca sini:

https://muzir.wordpress.com/2008/08/09/riba-dan-hukumannya/

Imam Abu Hanifah apabila merujuk kepada ayat ancaman RIBA pada surah Al-Baqarah, ayat yang ke 179, beliau mengatakan bahawa “Inilah ayat al-Quran yang paling menakutkan!”.

NOKTAH!!!  “FULL STOP”!!!

Jadi, kita ummat ISLAM hendak atau tidak hendak mesti berusaha bersungguh-sungguh untuk mencari jalan keluar dari dosa yang sangat dahsyat ini.  Jika tidak, siaplah nanti!!!

Di dalam dunia moden ini, sistem kewangan yang ada adalah berasaskan RIBA.  Semuanya berasaskan RIBA.  Sistem ini sudah lama mencengkam dunia seluruhnya berkurun lamanya.  Memang tidak boleh lari dari sistem ini dengan mudah, malah dilihat agak mustahil untuk bebas dari RIBA.

Jadi, Apa Nak Buat? Continue reading


%d bloggers like this: