Semoga Hingga Ke Syurga…

Semoga hingga ke Syurga, amin...

Alhamdulillah, segala puji-pujian bagi ALLAH, Tuhan yang mengatur segalanya.

Isteriku sayang,

Hari ini, genaplah 10 tahun usia rumahtangga kita.  Tidaklah rasa syukur ini dipanjatkan melainkan hanya pada ALLAH `Azza wa Jalla yang selama ini tidak pernah cuai menjaga kita sekeluarga.  Pada saat kita terjaga dan tidur, DIA tidak pernah lupa mencurahkan kasih sayang dan perlindungan buat kita.  DIAlah yang memberi rezeki kepada kita.  DIAlah yang menghulur makanan, pakaian, tempat tinggal, pengangkutan dan lain-lain keperluan asas buat kita menempuh kehidupan yang hanya sementara ini.

Kasih sayang dan kemesraan yang kita sama-sama kecapi ini semuanya lahir dari kasih sayang dan mesra dariNYA.  Tidaklah kita berupaya dan berdaya melainkan semuanya dengan kehendak ALLAH.  Cukuplah DIA, tempat kita serahkan semua urusan kita.  ALLAH lah pelindung kita dan DIAlah penolong kita.

Isteriku tersayang,

Ramadhan ini mengingatkan aku akan hari pertama kita ditemukan dan berta`aruf.  Kita mengikat janji setia pada salah satu dari malam-malam Ramadhan.  Ada nilai istimewa pada diri kita masing-masing yang menyebabkan kita membuka lembaran istimewa ini.  Sejak dari itu kita mula saling mengenali dan mempersiapkan diri untuk berlayar di lautan rumahtangga, bakal bergelar suami dan isteri, bakal menjadi bapa dan ibu kepada zuriat kita nanti.

Hari Jumaat 10 tahun yang lalu pada tarikh tulisan ini ditulis, kita selamat diaqadkan sebagai suami dan isteri yang sah.   Maka bermulalah diari baru rumahtangga yang selama ini kita idamkan.  Tangan kita mula saling bersalaman.  Tanganku kau kucup sambil aku pula mengucup ubun kepalamu, saling redha meredhai dalam menuju bahagia dalam keredhaan ALLAH.  Bukan hanya di dunia, malah semoga berlanjutan hingga ke Syurga, amin.

Satu dimensi baru mula dinampakkan ALLAH kepada kita berdua.  Kalau dulu seorang diri, kehidupan berumahtangga tidak lagi bersendiri.  Semuanya mesti di dalam pertimbangan dan redha dua insan, paling kurang.  Kerjasama, saling faham memahami, tidak pentingkan diri sendiri dan tolong menolong adalah antara unsur penting yang kita telah sematkan di dalam diri masing-masing bagi menjaga keharmonian rumahtangga.

Bukan sedikit ujian dan cubaan yang telah ALLAH berikan kepada kita selama kita berumahtangga.  Ujian dalam bentuk kesihatan, anak-anak, kecemasan, kemalangan, harta, kesempitan, perselisihan dan kerjaya, kadang-kadang menggoncang kesabaran kita.  Namun, nikmat dan rahmat ALLAH jauh lebih banyak menyirami rumahtangga kita.  Segala pujian bagi ALLAH.  Syukur buatNYA.  Ujian dan cubaan yang menimpa kita sekeluarga selama kita melayari bahtera rumahtangga ini adalah sebahagian tanda sayangnya DIA kepada kita.  Ada tarbiyah buat kita.  Supaya kita lebih cerdik, lebih faham, lebih berpengalaman, lebih hikmah, lebih mengenali antara satu sama lain dan lebih dekat dengan ALLAH Jalla wa A`la.

Antara kelebihan yang hanya ada pada diri mukmin ialah mereka mendapat kebaikan tatkala datang kenikmatan dan juga musibah.  Kedua-duanya bisa memberi kebaikan buat mereka.  Ini kerana apabila mendapat nikmat, mereka bersyukur dan syukur itu baik untuknya di sisi ALLAH.  Dan apabila diuji dengan musibah, mereka bersabar.  Maka bersabar itu memberikan kebaikan yang besar buatnya di sisi ALLAH.

Lihatlah di luar sana.  Jika dirimu merasakan keluarga kita ada kekurangan dari beberapa segi, namun di segi yang lain kita mungkin ada mempunyai kelebihan tertentu.  Marilah kita bersyukur kepada ALLAH akan segala nikmat yang telah ALLAH kurniakan buat kita selama ini.  DIA lah Tuhan Yang Mengurniakan Rezeki, DIA lah Tuhan Yang Maha Memberi.

Isteriku sayang,

Kini sudah 10 tahun kita berumahtangga.  Kasih sayangku dan rasa cintaku padamu tidak pernah luntur dimakan tahun.  Malah semakin lama semakin aku menghargai dirimu.  Pengorbananmu dari segi masa, tenaga dan malah dengan nyawamu sendiri selalu terakam di hadapan mataku.

Zuriat yang engkau lahirkan buatku menjadi tanda terbesar pengorbananmu.  Keempat-empat anak kita dilahirkan dengan aku menemanimu di sisi.  Aku dapat lihat betapa siksanya engkau menyabung nyawa memberikan zuriat untuk menyambung namaku.  Tanganku kau genggam sekuat mahu.  Bajuku kau tarik menahan perit.  Sangat sakit.  Kalaulah boleh rasa sakit itu diberikan kepadaku dan kita sama-sama kongsi rasa itu, alangkah baiknya.  Namun tidak.  ALLAH hanya berikan kesakitan itu khusus buatmu kerana DIA memuliakan dirimu.

Anak-anak kita kini semakin besar.  Nabilah sudah pun 9 tahun umurnya.  Husna 7 tahun.  Faisal 4 tahun dan Jannah pula 2 tahun.  Semuanya dibesarkan dengan air susumu dan manja pelukmu.  Merekalah penyejuk mata dan penghibur hati kita berdua.  Tangan kita berdualah yang mendukung dan membesarkan mereka.  Tangan kita berdualah yang membentuk dan memanusiakan mereka. Walaupun kita telah mendidik mereka semua sebaik mungkin dan semampu kita, namun tarbiyah yang telah kita terapkan tidaklah menjadi bekalan yang ampuh buat mereka menempuh jalan yang jauh di hadapan.  Justeru pertolongan dan harapan dari ALLAH lah yang kita harapkan agar anak-anak kita bisa menjadi hamba ALLAH yang bertaqwa.  Semoga ALLAH sentiasa menjaga mereka dengan hidayah dan taufiqNYA.  Dan moga-moga mereka semua menjadi antara sebab untuk kita diterima masuk ke dalam Syurga.  Bukannya menjadi fitnah buat kita, samada di dunia, lebih-lebih lagi di akhirat sana.  Na`udzu biLLAHI min dzalik.

Sayangku,

Janganlah kita lupa bahawa keseluruhan kehidupan kita ini bermatlamatkan keredhaan ALLAH.  Begitu juga dengan rumahtangga kita.  Matlamatnya mahukan redha ALLAH.  Jika 10 tahun lalu, kita bertatih dalam membina rumahtangga ini, mudah-mudahan tahun-tahun berikutnya kita bisa berjalan malah berlayar elok di lautan kehidupan ini.  Tentunya cabarannya semakin besar.  Mehnahnya mula menggunung.  Ombaknya semakin kuat.  Namun, tiadalah bantuan dan pertolongan selain dari bantuan dan pertolongan ALLAH yang kita minta dan pohon selalu.  Moga-moga hidayah dan taufiqNYA sentiasa mengiringi kehidupan kita sekeluarga sehingga kita semua benar-benar dimasukkan ke dalam Syurga nanti, amin…

Hidup ini hanya sementara.  Akhiratlah hakikat kehidupan selesa yang menjadi dambaan setiap hambaNYA.  Mari kita sama-sama fokuskan matlamat, luruskan langkah dan tanamkan azam untuk hidupkan rumahtangga kita ini berteraskan redha ALLAH.  Semoga ALLAH merahmati kita semua, amin…

“Oh ALLAH, tolonglah kurniakan buat kami di dunia ini dengan kebaikan dan di akhirat nanti dengan kebaikan.  Dan tolonglah ya ALLAH, jauhkanlah kami dari azab api neraka, amin…”

Maafkanlah suamimu ini andai ada kesilapan dan kesalahan.  Aku cinta padamu dunia dan akhirat.

Suamimu,
17 Ogos 2011.
www.muzir.wordpress.com


2 responses to “Semoga Hingga Ke Syurga…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: