Adab Ketika Bersin & Menguap

Adab bersin secara ringkas.

1)  Kedudukan bersin dan menguap di sisi ALLAH dan adab berkaitannya.

Dari Abu Hurairah radhiAllahu `anhu dari Nabi sallAllahu `alaihi wasallam, Baginda bersabda yang maksudnya:

“Sesungguhnya ALLAH suka pada bersin dan benci pada menguap.  Apabila salah seorang di antara kamu sekalian bersin dan memuji ALLAH Ta`ala (membaca hamdalah), maka adalah tuntutan ke atas setiap muslim yang mendengarnya mengucapkan:  “yarhamukallah يَرْحَمُكَ الله” (semoga ALLAH merahmati kamu).  Adapun menguap, maka itu berasal dari Syaitan.  Apabila salah seorang di antara kamu sekalian menguap maka ia mesti menahannya sekuat tenaga, kerana apabila ada salah seorang di antara kamu sekalian menguap, maka Syaitan mentertawakannya.”

(HR al-Bukhari)

2)  Ucapan-ucapan berkaitan bersin.

Dari Abu Hurairah radhiAllahu `anhu dari Nabi sallAllahu `alaihi wasallam, Baginda bersabda yang maksudnya:

“Apabila salah seorang daripada kamu sekalian bersin, maka hendaklah dia mengucapkan:  “Alhamdulillah الحمدلله” (Segala pujian untuk ALLAH).  Dan bagi saudara atau kawannya hendaklah mengucapkan:  “yarhamukallah يَرْحَمُكَ الله” (semoga ALLAH merahmati kamu).  Apabila ada orang mengucapkan yarhamukallah, maka orang yang bersin itu hendaklah mengucapkan:  “yahdikumullahu wa yuslihu baalakum  ْيَهْدِيكُمُ اللهُ وَيُصْلِحُ بَالَكُم” (semoga ALLAH memberi petunjuk dan membaikkan kamu).”

(HR al-Bukhari)

3)  Mendoakan kepada yang memuji ALLAH selepas bersin dan tidak mendoakan bagi yang tidak memuji ALLAH.

Dari Abu Musa radhiAllahu `anhu berkata:

“Saya mendengar Rasulullah sallAllahu `alaihi wasallam bersabda:  “Apabila salah seorang di antara kamu sekalian bersin dan memuji ALLAH (mengucapkan “alhamdulillah”), maka doakanlah dia (dengan mengucapkan “yarhamukallah”).  Dan apabila dia tidak memuji ALLAH, maka janganlah kamu mendoakannya.”

(HR Muslim)

Dari Anas radhiAllahu `anhu berkata:

“Ada dua orang bersin di hadapan Nabi sallAllahu `alaihi wasallam.  Kemudian Baginda mendoakan kepada salah seorang di antara keduanya itu dan tidak mendoakan yang satu lagi.  Maka orang yang tidak didoakan itu berkata:  “Si Fulan bersin kemudian Tuan mendoakannya.  Dan saya bersin tetapi kenapa Tuan tidak mendoakan untuk saya?”  Baginda bersabda:  “Si Fulan ini memuji ALLAH (mengucapkan “alhamdulillah”), sedangkan kamu tidak memuji ALLAH.”

(HR al-Bukhari dan Muslim)

4)  Menutup mulut dengan tangan atau kain dan memperlahankan suara ketika bersin.

Dari Abu Hurairah radhiAllahu `anhu berkata:

“Apabila Rasulullah sallAllahu `alaihi wasallam bersin, maka Baginda meletakkan tangan atau pakaiannya ke mulutnya dan Baginda  merendahkan atau menekan suaranya.”

(HR Abu Daud dan at-Turmudzi, dan katanya hadith ini hasan sahih)

5)  Ucapan jika orang bukan Islam bersin.

Dari Abu Musa radhiAllahu `anhu berkata:

“Orang Yahudi bersin di hadapan Rasulullah sallAllahu `alaihi wasallam dengan harapan agar Baginda mengucapkan “yarhamukallah”.  Tetapi Baginda mengucapkan “yahdiikumullahu wa yuslihu baalakum”.”

(HR Abu Daud dan at-Turmudzi, katanya hadith ini hasan sahih)

6)  Menutup mulut jika menguap

Dari Abu Sa`id al-Khudri radhiAllahu `anhu berkata, bahawa Rasulullah sallAllahu `alaihi wasallam bersabda:

“Apabila salah seorang di antara kamu sekalian menguap, maka hendaklah dia menutupkan tangan pada mulutnya, kerana sesungguhnya Syaitan akan masuk ke mulutnya itu.”

(HR Muslim)

—–

Rujukan:  Riyadhus-Solihin susunan Imam an-Nawawi
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: