“Mana Dalil…?!”, “Mana Nas…?!” – “Mana Adab?”

“Mana dalil?!”

“Nas mana?!”

Itulah antara yang saya pernah lihat di ‘wall’2 Facebook sebahagian ustadz dan pendakwah.  Ia antara soalan-soalan bernada sergah yang dilontarkan oleh pengunjung-pengunjung mereka merespon kepada nasihat atau ‘status’ Facebook yang ditulis oleh si ustadz atau si pendakwah tersebut.

Pada saya cara begini agak tidak beradab dan kurang ajar.  Para ustadz dan pendakwah mungkin ada yang tidak ingat nas dan dalil, tapi kebiasaannya mereka menyampaikan mafhum dari nas dan dalil.  Mereka kadang-kadang menyampaikan mesej menggunakan ayat mereka sendiri dengan cara mereka sendiri berdasarkan apa yang mereka telah pelajari dan ingat.

Saya akui tujuan pengunjung-pengunjung ini bertanya sedemikian adalah dengan niat baik iaitu mahukan kata-kata ALLAH dan RasulNYA sebagai sandaran, kerana sudah terlalu ramai ustadz dan pendakwah bercakap tanpa sandaran dan kadang-kadang ada yang tersalah fakta.  Bahkan yang menyimpang dari mesej al-Quran dan as-Sunnah pun ada.  Sebab itulah pengunjung-pengunjung mereka meminta agar diletakkan nas dan dalil supaya ia benar-benar hujjah yang sah.

Memang ia salah satu sifat yang mulia untuk memastikan semua ibadah dan muamalah kita berlandaskan nas dan dalil kerana dengan mengetahuinya, ia akan menjadikan kita hamba ALLAH yang jelas kenapa dan bagaimana melakukannya, lurus dengan nas dan dalil.  Moga-moga kita semua dapat beristiqamah dengan prinsip ini.

Apa yang mahu saya tekankan ialah cara dan akhlaq kita apabila berjalan di atas prinsip tersebut.

Saya sarankan eloklah kita semua beradab dan tidak berkurang ajar dengan manusia lain.  Ummat Islam disuruh menghormati dan beradab, apatah lagi kita yang membesar dari rumpun Melayu ini kaya dari segi sopan santun serta amat berhalus apabila bercakap dan berinteraksi sesama kita, lebih-lebih lagi dengan orang yang lebih tua dan orang yang dianggap berilmu.

“Ustadz, mohon ustadz beri nas atau dalil supaya saya dapat teguh berpegang dengannya.”

“Saudara, saya suka jika saudara dapat sertakan dalil supaya saya jelas mengenai isu ini.”

Tidakkah cara di atas lebih lunak dan menjaga hati?  Jika tidak suka cara di atas lantaran terlalu lembut, maka ambillah cara yang lebih sederhana, tidak terlalu kurang ajar dan tidak terlalu memuliakan.  Ayuh kita sama-sama perbaiki dan perhalusi.

Sebelum kita bertanya tentang mana dalil dan mana nas, eloklah kita pastikan adab kita baik ketika memintanya.  Khuatir nanti akan orang menempelak pula:

“Mana adab…??!”

Semoga ALLAH Ta’ala membimbing kita dengan hidayah dan taufiqNYA, amin…

muzir.wordpress.com


One response to ““Mana Dalil…?!”, “Mana Nas…?!” – “Mana Adab?”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: