Utrujjah, Tamar, Raihanah, Hanzolah: Kita Ibarat Apa?

Pembaca Al-Quran & Ibarat

Pembaca Al-Quran & Ibarat

Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam ada memberikan suatu perumpamaan mengenai seseorang yang menggelarkan diri mereka sebagai Muslim dan bagaimana hubungan mereka dengan Al-Quran.  Baginda mengibaratkan mereka seperti buah utrujjah, buah tamar, raihanah dan buah hanzolah.

Dari Abu Musa al-Asy`ari radhiAllahu `anhu katanya Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam telah bersabda:

مَثَلُ الْمُؤْمِنِ الَّذِى يَقْرَأُ الْقُرْآنَ مَثَلُ الأُتْرُجَّةِ رِيحُهَا طَيِّبٌ وَطَعْمُهَا طَيِّبٌ وَمَثَلُ الْمُؤْمِنِ الَّذِى لاَ يَقْرَأُ الْقُرْآنَ مَثَلُ التَّمْرَةِ لاَ رِيحَ لَهَا وَطَعْمُهَا حُلْوٌ وَمَثَلُ الْمُنَافِقِ الَّذِى يَقْرَأُ الْقُرْآنَ مَثَلُ الرَّيْحَانَةِ رِيحُهَا طَيِّبٌ وَطَعْمُهَا مُرٌّ وَمَثَلُ الْمُنَافِقِ الَّذِى لاَ يَقْرَأُ الْقُرْآنَ كَمَثَلِ الْحَنْظَلَةِ لَيْسَ لَهَا رِيحٌ وَطَعْمُهَا مُرٌّ

“Perumpamaan orang mu’min yang membaca al-Quran ialah seperti buah utrujjah (الأُتْرُجَّةِ), baunya enak dan rasanya pun enak.

Dan perumpamaan orang mukmin yang tidak membaca al-Quran ialah seperti buah kurma (التَّمْرَةِ), tidak ada baunya, tetapi rasanya manis.

Adapun perumpamaan orang munafik yang membaca al-Quran ialah seperti tumbuhan harum raihanah (الرَّيْحَانَةِ), baunya enak sedang rasanya pula pahit.

Dan perumpamaan orang munafik yang tidak membaca al-Quran ialah seperti buah hanzolah (الْحَنْظَلَةِ), tidak ada baunya dan rasanya pun pahit.”

(Muttafaq ‘alaih)

Setelah membaca hadith di atas, sepatutnya datang menerpa ke dada kita akan suatu perasaan ingin muhasabah mengenai di dalam kategori manakah kita?  Kita ini ibarat apa?

Sudah tentu kita tidak mahu terjebak masuk ke dalam golongan orang-orang yang munafiq, iaitu orang-orang yang hanya di luar sahaja mengaku Islam, tetapi di dalam hati terisi rasa benci dan tidak senang terhadap Islam dan ajaran-ajarannya.  Mudah-mudahan kita termasuk di kalangan mukmin, iaitu orang-orang yang mengaku Islam dan 100% beriman kepada ALLAH dan semua yang disuruh kita beriman padanya.

Hadith di atas diletakkan oleh al-Imam an-Nawawi di dalam bab Keutamaan Membaca Al-Quran di dalam kitabnya Riyadhus Solihin.  Sudah tentu hadith tersebut ada kaitan dengan galakan untuk membaca Al-Quran dan kelebihannya jika dibandingkan dengan tidak membacanya.

Orang munafiq yang membaca Al-Quran walaupun hatinya tidak beriman, tetapi disebabkan oleh dia membaca Al-Quran maka seakannya kelihatan dia itu baik pada pandangan manusia.  Sehinggakan harum baunya dapat diketahui manusia, walhal sebenarnya hatinya tidak beriman kepada ajaran-ajaran Al-Quran.

Golongan ini mungkin membaca Al-Quran dengan tujuan yang tidak sepatutnya seperti bertujuan digelar manusia sebagai seseorang yang pandai dan merdu membaca Al-Quran, untuk menang pertandingan, mengambil keuntungan dari Al-Quran, mendapat kedudukan dan lain-lain lagi yang lebih teruk.  Seakan raihanah sifat mereka.  Harum dibau manusia, tapi rasa di dalamnya pahit.  Kerana qalbunya tidak mencintai Al-Quran dengan cara yang sepatutnya.

Manakala bagi orang yang beriman tetapi tidak membaca Al-Quran, seakan keindahan imannya tidak semerbak harumnya.  Keindahan imannya tersembunyi disebabkan oleh perbuatannya yang tidak membaca Al-Quran.  Sayang sekali.  Kecantikan agamanya terperap tidak terpancar aroma darinya.  Ibarat tamar yang manis rasanya, tapi baunya tidak ada.

Walaupun berimannya seseorang itu sudah cukup baik buatnya, tapi seharusnya biarlah aroma iman itu tersebar sampai dapat dibau oleh orang sekeliling lantas memberikan kesejahteraan buat sesiapa yang mendekatinya.  Tidak ada cara lain untuk mencapai keadaan ini melainkan hendaklah si mukmin itu membaca Al-Quran.  Dengan membaca Al-Quran lah kecantikan iman seseorang bisa tersebar lalu menyinggah ke hati manusia yang menghampirinya.  Ibarat utrujjah sifatnya.  Bukan sahaja rasanya sedap, bahkan aromanya cukup dapat membuatkan manusia tertarik terhadapnya.  Maksud saya tertarik kepada keimanan pembaca Al-Quran itu.

Semoga saya dan tuan/puan semua diibaratkan utrujjah sebagaimana yang telah diibaratkan oleh Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam di dalam hadith di atas.  Iaitu beriman sungguh-sungguh kepada ALLAH dan menjadikan Al-Quran sebagai dampingan untuk ditadabburi, yakni dibaca, direnung, dihayati, diimani, diamalkan dan disebarkan.  Semoga hidayah dan taufiq ALLAH sentiasa tercurah buat kita, amin…

muzir.wordpress.com

——-

Baca juga:


2 responses to “Utrujjah, Tamar, Raihanah, Hanzolah: Kita Ibarat Apa?

  • suka baca

    Salam Ustaz,

    Kalau boleh ustaz buang ajelah iklan gravity kat bawah post tu. Banyak sangat iklan yang tak sesuai dengan blog ni.

    Liked by 1 person

    • Shahmuzir

      wa`alaikumussalam…

      Tak boleh nak buang tu. Iklan2 tu generated by WordPress. Saya guna blog ni secara percuma, sebab tu depa letak iklan tu, walau tanpa kerelaan saya.

      Saya pun tak tahu iklan apa yang dipaparkan. Sebab iklan tu kadang2 aje ada. Kalau saya log-in sebagai admin, lagilah tak nampak langsung iklan tu.

      Maaf ye. Semoga ALLAH ampunkan saya, amin…

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: