Category Archives: Kekeluargaan

Surat Dari Guru Besar Yang Berjiwa Pembimbing

Surat berikut telah ditulis oleh Guru Besar Barrowford Primary School yang terletak di United Kingdom.  Surat ini ditujukan kepada semua pelajar tahun 6 yang telah memperolehi keputusan peperiksaan sekolah tersebut.  Cuba baca dan hayati seni mendidik yang tertulis pada surat yang diterima oleh salah seorang pelajar sekolah tersebut yang bernama Charlie Owen. Continue reading


Sifat Baran Merosakkan Rumahtangga

Pemuda-pemuda yang mempunyai sifat cepat marah dan panas baran mesti ubati sifat tersebut dengan segera.  Jika tidak, nanti apabila sudah berumahtangga, isteri dan anak-anak pasti akan menjadi mangsa baran kalian itu.  

Telah banyak isteri dan anak-anak yang bukan sahaja dimarah dan ditengking akibat perkara-perkara kecil, bahkan ada juga yang telah dilempang, ditumbuk dan ditendang oleh suami akibat panas baran yang menggila.  Sungguh, ini bukan sifat suami yang mudah masuk Syurga! Continue reading


Wasiat Penting Kepada Anak-Anak

Apakah nasihat atau wasiat penting yang seharusnya kita sampaikan kepada anak-anak kita?

Dalam surah Al-Baqarah, ayat ke-132 dan 133 ada diceritakan contoh wasiat yang diberikan oleh para Nabi yang mulia `alahimus solatu wassalam kepada anak-anak mereka.  Justeru, sewajarnya contoh dari mereka kita jadikan ikutan dan cuba untuk amalkan.

ALLAH `Azza wa Jalla berfirman: Continue reading


Anak-anak, Inilah Agenda Utama Cuti Sekolahmu!

Cuti sekolah sudah bermula!

Kepada anak-anak, manfaatkanlah tempoh ini untuk berbakti kepada ibubapa.  Biasanya kalau waktu persekolahan kebanyakan ibubapa akan melepaskan anak-anak dari disibukkan dengan kerja-kerja rumah disebabkan oleh kasihan kerana melihat anak-anak yang sudah seharian kepenatan di sekolah.  Ditambah lagi dengan tugasan anak-anak untuk menyiapkan kerja sekolah.  Ibubapa faham hal ini.

Jadi, atas kelapangan yang ada sempena cuti sekolah ini, ambillah peluang untuk berbakti kepada ibubapa.  Gembirakanlah ibubapa dan ringankanlah beban mereka.  Antara yang anak-anak boleh lakukan ialah mengemas rumah, sapu sampah, lap tingkap, lap kipas, gosok lantai, cuci tandas, lipat serta kemas pakaian, susun atur perabot serta perhiasan rumah, buang habuk di siling, berkebun, urut mak ayah, hiburkan mereka dan sebagainya. Continue reading


Selagi Mereka Mahu Bermanja…

“Abah, janganlah dukung Jannah…”  Jannah meminta agar dirinya diturunkan.  Dia malu-malu.

“Kenapa?  Kan biasa abah dukung Jannah…”  Saya terus memeluknya.  Makin erat.  Tak bagi dia turun.

“Malulah cikgu nampak. Kawan-kawan nampak…”  Jannah membisikkan kepada saya sambil memuncungkan bibirnya ke arah guru dan rakan-rakannya.

Dah tahu malu dah anak ke-4 saya ni.  Umurnya kini sudah 4 tahun.

Kakak-kakaknya dan abangnya sudah melalui proses yang sama.  Kini dia pula.  Saya insaf sendiri memikirkan keadaan ini. Continue reading


Kenapa Lelaki Mudah Gemuk Selepas Kahwin?

Untuk dimuhasabah.

Contoh gambar seorang lelaki sebelum berkahwin.  Dan 11 tahun selepas berkahwin.  Membesar dan melebar.  Perut pula kedepan.  Lebih 30kg naik. Gambar ini untuk dimuhasabah kita semua.

Ramai di kalangan lelaki, pada zaman bujang dahulu tubuhnya tidaklah besar, lebar atau gemuk.  Mungkin lebih kecil kelebarannya berbanding sekarang.  Namun selepas berkahwin, keadaan tersebut berubah.  Semakin membesar dan melebar jadinya.

“Muka kau sekarang ni bagai di pam-pamlah.  Bulat sungguh!”

“Bulatnya kau sekarang ni!”

“Uit, dah nampak dah perut tu.  Makin ke depan dah tu…”

Itulah antara komen-komen yang sampai ke telinga seorang lelaki apabila berjumpa rakan lama.

Kenapa boleh jadi begitu?  Kenapa lelaki mudah menjadi lebar atau besar selepas berkahwin?  Atau dalam bahasa yang kurang didengar – menjadi gemuk? Continue reading


Waspada Bahan Bacaan Anak-Anak Kita

Terkejut saya dibuatnya apabila terlihat gambar ini.  Ia dimuatnaik oleh seorang kenalan Facebook saya.  Huruf ‘Z’ boleh diwakili zirafah, zaitun (sejenis buah), zip, Zimbabwe, Zorro (watak lagenda) dan zink dan mungkin lain-lain lagi.  Malangnya perkataan ‘itu’ (dalam gambar) pula yang dipilihnya untuk mewakili huruf ‘Z’ bagi buku seumpama ini.  Sangat tidak sesuai! Continue reading


Mata Anak Yang Melihat

“Abah, Jannah nak macam ni”  Jannah memanggil saya sambil menutup mulut dan hidungnya dengan hujung tudungnya.  Saya tertawa melihat telatahnya.

Sudah seminggu dia buat begitu.  Kali pertama dia buat begitu ialah apabila kami balik dari kuliah agama di Shah Alam.  Sejak hari itu, dia selalu meminta dengan saya dan isteri dengan aksi yang sama, iaitu dengan menutup mulut dan hidung dengan hujung tudungnya.  Kadang-kadang dengan hujung bajunya.

Rupa-rupanya dia mahukan kami belikan purdah untuknya.  Nabilah anak sulung kami yang berumur 10 tahun dan Husna yang berumur 8 tahun ada menyebut mahu memakai purdah, tapi disebabkan kami rasa belum sesuai maka kami menangguhkan dahulu permintaan mereka.

Tak sangka pula Jannah meminta perkara yang sama.  Tapi permintaannya berulang-ulang kali sampai penat kami mendengarnya.  Walaupun penat, tapi tetap terhibur dengan telatahnya itu.  Kadang-kala apabila Jannah terlupa, Faisal dengan sengaja mengingatkannya pula.  Hish, Faisal nih, bertuah sungguh. Continue reading


Lamarlah Lelaki Itu…

Antara ciri lelaki yang baik dan berkualiti ialah tidak pernah meninggalkan solat.

“Bolehkah wanita melamar lelaki?”

“Tidak jatuhkah maruah seorang perempuan jika mereka melamar lelaki?”

“Bagaimana cara hendak melamar lelaki?”

“Bukankah perbuatan ini menyalahi adat ibarat perigi mencari timba?”

Itulah antara persoalan-persoalan yang berlegar di dalam fikiran para wanita apabila timbul di dalam hati mereka perasaan minat yang sungguh-sungguh kepada seseorang lelaki sedangkan lelaki tersebut tidak mengetahui.  Sebelum saya menjawab persoalan-persoalan itu, ingin saya menyentuh beberapa perkara dahulu. Continue reading


Menyayangi & Melindungi Anak Walau Sedang Solat

Ini memang biasa berlaku.

Bagi yang sudah berumahtangga dan mempunyai anak, tentu banyak pengalaman dengan anak-anak bukan?  Dalam keadaan apa sekali pun, asyik diajak kita untuk bermain.  Kadang-kadang tengah-tengah malam jam 2 atau 3 pagi pun diajaknya kita bermain jika dia terbangun pada waktu itu.  Memang seronok bermain dengan anak-anak.  Melihatnya tertawa sudah cukup membahagiakan hati kita, walaupun dalam keadaan kita penat sekali pun.  Itulah anak-anak…

Pernah atau tidak anda diajak bermain ketika anda sedang bersolat?  Tentu pernah kan?  Ia pengalaman yang biasa dialami oleh ibubapa.  Kadang-kadang dipanjatnya badan kita, dimasuknya celah kangkang kita, dijoloknya lubang hidung kita, ditariknya baju kita, dicabutnya kopiah kita, diduduknya atas riba kita dan macam-macam lagi.

Ada yang kadang-kadang tu, dia tak kacau kita, tapi dia bermain dengan sesuatu yang boleh membahayakannya.  Contohnya bermain dengan suis elektrik, ditarik-tarik baju pada penyangkut baju, dimainnya daun pintu, dimainnya depan bilik air yang lantainya agak lembab dan macam-macam lagi. Tentu hati kita tidak khusyuk jika mengetahui anak kita sedang terdedah dengan bahaya bukan?

Continue reading


%d bloggers like this: