Al-Quran Muka Surat 7/604

[Muka surat 7/604]
[Surah al-Baqarah]
[Surah nombor 2, ayat 38-48]

قُلْنَا اهْبِطُوا مِنْهَا جَمِيعًا ۖ فَإِمَّا يَأْتِيَنَّكُم مِّنِّي هُدًى فَمَن تَبِعَ هُدَايَ فَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ

KAMI berfirman lagi: “Turunlah kamu semuanya dari syurga itu! Kemudian jika datang kepada kamu petunjuk dariKU (melalui Rasul-rasul dan Kitab-kitab yang diturunkan kepada mereka), maka sesiapa yang mengikuti petunjukKU itu nescaya tidak ada kebimbangan (dari sesuatu yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita”. {2:38}

وَالَّذِينَ كَفَرُوا وَكَذَّبُوا بِآيَاتِنَا أُولَٰئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ ۖ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

Dan orang-orang kafir dan yang mendustakan ayat-ayat keterangan KAMI, mereka itu ialah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya. {2:39}

يَا بَنِي إِسْرَائِيلَ اذْكُرُوا نِعْمَتِيَ الَّتِي أَنْعَمْتُ عَلَيْكُمْ وَأَوْفُوا بِعَهْدِي أُوفِ بِعَهْدِكُمْ وَإِيَّايَ فَارْهَبُونِ

Wahai Bani Israil! Kenangkanlah kamu akan segala nikmat yang telah KUberikan kepada kamu, dan sempurnakanlah perjanjian (kamu) denganKU, supaya AKU sempurnakan perjanjianKU dengan kamu; dan kepada AKUlah sahaja hendaklah kamu merasa gerun takut, (bukan kepada sesuatu yang lain). {2:40}

وَآمِنُوا بِمَا أَنزَلْتُ مُصَدِّقًا لِّمَا مَعَكُمْ وَلَا تَكُونُوا أَوَّلَ كَافِرٍ بِهِ ۖ وَلَا تَشْتَرُوا بِآيَاتِي ثَمَنًا قَلِيلًا وَإِيَّايَ فَاتَّقُونِ

Dan berimanlah kamu dengan apa yang AKU turunkan (Al-Quran) yang mengesahkan benarnya Kitab yang ada pada kamu, dan janganlah kamu menjadi orang-orang yang mula-mula kafir (ingkar) akan ia; dan janganlah pula kamu menjadikan ayat-ayatKU (sebagai harga untuk) membeli kelebihan-kelebihan yang sedikit faedahnya; dan kepada AKUlah sahaja hendaklah kamu bertaqwa. {2:41}

وَلَا تَلْبِسُوا الْحَقَّ بِالْبَاطِلِ وَتَكْتُمُوا الْحَقَّ وَأَنتُمْ تَعْلَمُونَ

Dan janganlah kamu campur adukkan yang benar itu dengan yang salah, dan kamu sembunyikan yang benar itu pula padahal kamu semua mengetahuinya. {2:42}

وَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَآتُوا الزَّكَاةَ وَارْكَعُوا مَعَ الرَّاكِعِينَ

Dan dirikanlah kamu akan sembahyang dan keluarkanlah zakat, dan rukuklah kamu semua (berjemaah) bersama-sama orang-orang yang rukuk. {2:43}

أَتَأْمُرُونَ النَّاسَ بِالْبِرِّ وَتَنسَوْنَ أَنفُسَكُمْ وَأَنتُمْ تَتْلُونَ الْكِتَابَ ۚ أَفَلَا تَعْقِلُونَ

Patutkah kamu menyuruh manusia supaya berbuat kebaikan sedang kamu lupa akan diri kamu sendiri; padahal kamu semua membaca Kitab ALLAH, tidakkah kamu berakal? {2:44}

وَٱسۡتَعِينُواْ بِٱلصَّبۡرِ وَٱلصَّلَوٰةِۚ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلَّا عَلَى ٱلۡخَٰشِعِينَ

Dan mintalah pertolongan (kepada ALLAH) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk; {2:45}

الَّذِينَ يَظُنُّونَ أَنَّهُم مُّلَاقُو رَبِّهِمْ وَأَنَّهُمْ إِلَيْهِ رَاجِعُونَ

(Iaitu) mereka yang percaya dengan yakin bahawa mereka akan menemui TUHAN mereka, dan bahawa mereka akan kembali kepadaNYA. {2:46}

يَا بَنِي إِسْرَائِيلَ اذْكُرُوا نِعْمَتِيَ الَّتِي أَنْعَمْتُ عَلَيْكُمْ وَأَنِّي فَضَّلْتُكُمْ عَلَى الْعَالَمِينَ

Wahai Bani Israil! Kenangkanlah nikmat-nikmatKu yang AKU telah kurniakan kepada kamu, dan (ingatlah) bahawasanya AKU telah melebihkan (nenek-moyang) kamu (yang taat dahulu) atas orang-orang (yang ada pada zamannya). {2:47}

وَاتَّقُوا يَوْمًا لَّا تَجْزِي نَفْسٌ عَن نَّفْسٍ شَيْئًا وَلَا يُقْبَلُ مِنْهَا شَفَاعَةٌ وَلَا يُؤْخَذُ مِنْهَا عَدْلٌ وَلَا هُمْ يُنصَرُونَ

Dan peliharalah diri kamu dari (azab sengsara) hari (akhirat), yang padanya seseorang tidak dapat melepaskan orang lain (yang berdosa) sedikitpun (dari balasan azab), dan tidak diterima syafaat (pertolongan) daripadanya, dan tidak pula diambil daripadanya sebarang tebusan; dan mereka (yang bersalah itu) tidak akan diberi sebarang pertolongan. {2:48}

Nota:

Kembali ke senarai muka surat

Advertisements

Al-Quran Muka Surat 6/604

[Muka surat 6/604]
[Surah al-Baqarah]
[Surah nombor 2, ayat 30-37]

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً ۖ قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ ۖ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ

Dan (ingatlah) ketika TUHANmu berfirman kepada Malaikat; “Sesungguhnya AKU hendak menjadikan seorang khalifah di bumi”. Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan TUHAN itu dengan berkata): “Adakah ENGKAU (Ya TUHAN kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMU dan mensucikanMU?”. TUHAN berfirman: “Sesungguhnya AKU mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya”. {2:30}

وَعَلَّمَ آدَمَ الْأَسْمَاءَ كُلَّهَا ثُمَّ عَرَضَهُمْ عَلَى الْمَلَائِكَةِ فَقَالَ أَنبِئُونِي بِأَسْمَاءِ هَٰؤُلَاءِ إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ

Dan DIA telah mengajarkan Nabi Adam, akan segala nama benda-benda dan gunanya, kemudian ditunjukkannya kepada malaikat lalu DIA berfirman: “Terangkanlah kepadaKU nama benda-benda ini semuanya jika kamu golongan yang benar”. {2:31}

قَالُوا سُبْحَانَكَ لَا عِلْمَ لَنَا إِلَّا مَا عَلَّمْتَنَا ۖ إِنَّكَ أَنتَ الْعَلِيمُ الْحَكِيمُ

Malaikat itu menjawab: “Maha suci ENGKAU (Ya ALLAH)! Kami tidak mempunyai pengetahuan selain dari apa yang ENGKAU ajarkan kepada kami; sesungguhnya ENGKAU jualah yang Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana”. {2:32}

قَالَ يَا آدَمُ أَنبِئْهُم بِأَسْمَائِهِمْ ۖ فَلَمَّا أَنبَأَهُم بِأَسْمَائِهِمْ قَالَ أَلَمْ أَقُل لَّكُمْ إِنِّي أَعْلَمُ غَيْبَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَأَعْلَمُ مَا تُبْدُونَ وَمَا كُنتُمْ تَكْتُمُونَ

ALLAH berfirman: “Wahai Adam! Terangkanlah nama benda-benda ini semua kepada mereka”. Maka setelah Nabi Adam menerangkan nama benda-benda itu kepada mereka, ALLAH berfirman: “Bukankah AKU telah katakan kepada kamu, bahawasanya AKU mengetahui segala rahsia langit dan bumi, dan AKU mengetahui apa yang kamu nyatakan dan apa yang kamu sembunyikan?”. {2:33}

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ أَبَىٰ وَاسْتَكْبَرَ وَكَانَ مِنَ الْكَافِرِينَ

Dan (ingatlah) ketika KAMI berfirman kepada malaikat: “Tunduklah (beri hormat) kepada Nabi Adam”. Lalu mereka sekaliannya tunduk memberi hormat melainkan Iblis; ia enggan dan takbur, dan menjadilah ia dari golongan yang kafir. {2:34}

وَقُلْنَا يَا آدَمُ اسْكُنْ أَنتَ وَزَوْجُكَ الْجَنَّةَ وَكُلَا مِنْهَا رَغَدًا حَيْثُ شِئْتُمَا وَلَا تَقْرَبَا هَٰذِهِ الشَّجَرَةَ فَتَكُونَا مِنَ الظَّالِمِينَ

Dan KAMI berfirman: “Wahai Adam! Tinggalah engkau dan isterimu dalam syurga, dan makanlah dari makanannya sepuas-puasnya apa sahaja kamu berdua sukai, dan janganlah kamu hampiri pokok ini; (jika kamu menghampirinya) maka akan menjadilah kamu dari golongan orang-orang yang zalim”. {2:35}

فَأَزَلَّهُمَا الشَّيْطَانُ عَنْهَا فَأَخْرَجَهُمَا مِمَّا كَانَا فِيهِ ۖ وَقُلْنَا اهْبِطُوا بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ ۖ وَلَكُمْ فِي الْأَرْضِ مُسْتَقَرٌّ وَمَتَاعٌ إِلَىٰ حِينٍ

Setelah itu maka Syaitan menggelincirkan mereka berdua dari syurga itu dan menyebabkan mereka dikeluarkan dari nikmat yang mereka telah berada di dalamnya dan KAMI berfirman: “Turunlah kamu! Sebahagian dari kamu menjadi musuh kepada sebahagian yang lain dan bagi kamu semua disediakan tempat kediaman di bumi, serta mendapat kesenangan hingga ke suatu masa (mati)”. {2:36}

فَتَلَقَّىٰ آدَمُ مِن رَّبِّهِ كَلِمَاتٍ فَتَابَ عَلَيْهِ ۚ إِنَّهُ هُوَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ

Kemudian Nabi Adam menerima dari TUHANnya beberapa kalimah (kata-kata pengakuan taubat yang diamalkannya), lalu ALLAH menerima taubatnya; sesungguhnya ALLAH, DIA lah yang Maha Pengampun (Penerima taubat), Maha Mengasihani. {2:37}

Nota:

Di dalam halaman ini menceritakan kisah penciptaan Nabi Adam dan terkeluarnya Nabi Adam dari Syurga.

Kembali ke senarai muka surat


Al-Quran Muka Surat 5/604

[Muka surat 5/604]
[Surah al-Baqarah]
[Surah nombor 2, ayat 25-29]

وَبَشِّرِ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ أَنَّ لَهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ ۖ كُلَّمَا رُزِقُوا مِنْهَا مِن ثَمَرَةٍ رِّزْقًا ۙ قَالُوا هَٰذَا الَّذِي رُزِقْنَا مِن قَبْلُ ۖ وَأُتُوا بِهِ مُتَشَابِهًا ۖ وَلَهُمْ فِيهَا أَزْوَاجٌ مُّطَهَّرَةٌ ۖ وَهُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang beriman dan beramal soleh, sesungguhnya mereka beroleh syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai; tiap-tiap kali mereka diberikan satu pemberian dari sejenis buah-buahan syurga itu, mereka berkata: “Inilah yang telah diberikan kepada kami dahulu”; dan mereka diberikan rezeki itu yang sama rupanya (tetapi berlainan hakikatnya), dan disediakan untuk mereka dalam syurga itu pasangan-pasangan, isteri-isteri yang sentiasa bersih suci, sedang mereka pula kekal di dalamnya selama-lamanya. {2:25}

 إِنَّ اللَّهَ لَا يَسْتَحْيِي أَن يَضْرِبَ مَثَلًا مَّا بَعُوضَةً فَمَا فَوْقَهَا ۚ فَأَمَّا الَّذِينَ آمَنُوا فَيَعْلَمُونَ أَنَّهُ الْحَقُّ مِن رَّبِّهِمْ ۖ وَأَمَّا الَّذِينَ كَفَرُوا فَيَقُولُونَ مَاذَا أَرَادَ اللَّهُ بِهَٰذَا مَثَلًا ۘ يُضِلُّ بِهِ كَثِيرًا وَيَهْدِي بِهِ كَثِيرًا ۚ وَمَا يُضِلُّ بِهِ إِلَّا الْفَاسِقِينَ

Sesungguhnya ALLAH tidak malu membuat perbandingan apa sahaja, (seperti) nyamuk hingga ke suatu yang lebih daripadanya (kerana perbuatan itu ada hikmatnya), iaitu kalau orang-orang yang beriman maka mereka akan mengetahui bahawa perbandingan itu benar dari TUHAN mereka; dan kalau orang-orang kafir pula maka mereka akan berkata: “Apakah maksud ALLAH membuat perbandingan dengan ini?” (Jawabnya): TUHAN akan menjadikan banyak orang sesat dengan sebab perbandingan itu, dan akan menjadikan banyak orang mendapat petunjuk dengan sebabnya; dan TUHAN tidak akan menjadikan sesat dengan sebab perbandingan itu melainkan orang-orang yang fasik; {2:26}

الَّذِينَ يَنقُضُونَ عَهْدَ اللَّهِ مِن بَعْدِ مِيثَاقِهِ وَيَقْطَعُونَ مَا أَمَرَ اللَّهُ بِهِ أَن يُوصَلَ وَيُفْسِدُونَ فِي الْأَرْضِ ۚ أُولَٰئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ

(Iaitu) orang-orang yang merombak (mencabuli) perjanjian ALLAH sesudah diperteguhkannya, dan memutuskan perkara yang disuruh ALLAH supaya diperhubungkan, dan mereka pula membuat kerosakan dan bencana di muka bumi. Mereka itu ialah orang-orang yang rugi. {2:27}

كَيْفَ تَكْفُرُونَ بِاللَّهِ وَكُنتُمْ أَمْوَاتًا فَأَحْيَاكُمْ ۖ ثُمَّ يُمِيتُكُمْ ثُمَّ يُحْيِيكُمْ ثُمَّ إِلَيْهِ تُرْجَعُونَ

Bagaimana kamu tergamak kufur (mengingkari) ALLAH padahal kamu dahulunya mati (belum lahir), kemudian DIA menghidupkan kamu; setelah itu DIA mematikan kamu, kemudian DIA menghidupkan kamu pula (pada hari akhirat); akhirnya kamu dikembalikan kepadaNYA (untuk diberi balasan bagi segala yang kamu kerjakan). {2:28}

هُوَ الَّذِي خَلَقَ لَكُم مَّا فِي الْأَرْضِ جَمِيعًا ثُمَّ اسْتَوَىٰ إِلَى السَّمَاءِ فَسَوَّاهُنَّ سَبْعَ سَمَاوَاتٍ ۚ وَهُوَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ

DIA lah (ALLAH) yang menjadikan untuk kamu segala yang ada di bumi, kemudian DIA menuju dengan kehendakNYA ke arah (bahan-bahan) langit, lalu dijadikannya tujuh langit dengan sempurna; dan DIA Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu. {2:29}

Nota:

ALLAH Ta`ala memberikan khabar gembira buat orang-orang yang beriman bahawa mereka akan diberi ganjaran Syurga yang di dalamnya terdapat pelbagai nikmat.

ALLAH juga mengingatkan manusia bahawa semua perumpamaan yang diberikan di dalam al-Quran samada manusia menganggapnya kecil atau besar, remeh atau penting; semuanya ada manfaat untuk difikirkan.  Dengan perumpamaan-perumpamaan itu, manusia yang mahu bertaqwa akan mendapati dirinya semakin bertaqwa apabila merenung kebenarannya.  Dan golongan yang sengaja degil akan bertambah sesat pula kerana mengingkarinya.

Kembali ke senarai muka surat


Al-Quran Muka Surat 4/604

[Muka surat 4/604]
[Surah al-Baqarah]
[Surah nombor 2, ayat 17-24]

مَثَلُهُمْ كَمَثَلِ الَّذِي اسْتَوْقَدَ نَارًا فَلَمَّا أَضَاءَتْ مَا حَوْلَهُ ذَهَبَ اللَّهُ بِنُورِهِمْ وَتَرَكَهُمْ فِي ظُلُمَاتٍ لَّا يُبْصِرُونَ

Perbandingan hal mereka (golongan yang munafik itu) samalah seperti orang yang menyalakan api; apabila api itu menerangi sekelilingnya, (tiba-tiba) Allah hilangkan cahaya (yang menerangi) mereka, dan dibiarkannya mereka dalam gelap-gelita, tidak dapat melihat (sesuatu pun). {2:17}

صُمٌّ بُكْمٌ عُمْيٌ فَهُمْ لَا يَرْجِعُونَ

Mereka (seolah-olah orang yang) pekak, bisu dan buta; dengan keadaan itu mereka tidak dapat kembali (kepada kebenaran). {2:18}

أَوْ كَصَيِّبٍ مِّنَ السَّمَاءِ فِيهِ ظُلُمَاتٌ وَرَعْدٌ وَبَرْقٌ يَجْعَلُونَ أَصَابِعَهُمْ فِي آذَانِهِم مِّنَ الصَّوَاعِقِ حَذَرَ الْمَوْتِ ۚ وَاللَّهُ مُحِيطٌ بِالْكَافِرِينَ

Atau (bandingannya) seperti (orang-orang yang ditimpa) hujan lebat dari langit, bersama dengan gelap-gelita, dan guruh serta kilat; mereka menyumbat jarinya ke dalam telinga masing-masing dari mendengar suara petir, kerana mereka takut mati. (Masakan mereka boleh terlepas), sedang (pengetahuan dan kekuasaan) Allah meliputi orang-orang yang kafir itu. {2:19}

يَكَادُ الْبَرْقُ يَخْطَفُ أَبْصَارَهُمْ ۖ كُلَّمَا أَضَاءَ لَهُم مَّشَوْا فِيهِ وَإِذَا أَظْلَمَ عَلَيْهِمْ قَامُوا ۚ وَلَوْ شَاءَ اللَّهُ لَذَهَبَ بِسَمْعِهِمْ وَأَبْصَارِهِمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Kilat itu pula hampir-hampir menyambar (menghilangkan) penglihatan mereka; tiap-tiap kali kilat itu menerangi mereka (dengan pancarannya), mereka berjalan dalam cahayanya. Dan apabila gelap menyelubungi mereka, berhentilah mereka (menunggu dengan bingungnya). Dan sekiranya Allah menghendaki, nescaya dihilangkanNya pendengaran dan penglihatan mereka; sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. {2:20}

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اعْبُدُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ وَالَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Wahai sekalian manusia! Beribadatlah kepada Tuhan kamu yang telah menciptakan kamu dan orang-orang yang terdahulu daripada kamu, supaya kamu (menjadi orang-orang yang) bertaqwa. {2:21}

الَّذِي جَعَلَ لَكُمُ الْأَرْضَ فِرَاشًا وَالسَّمَاءَ بِنَاءً وَأَنزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَأَخْرَجَ بِهِ مِنَ الثَّمَرَاتِ رِزْقًا لَّكُمْ ۖ فَلَا تَجْعَلُوا لِلَّهِ أَندَادًا وَأَنتُمْ تَعْلَمُونَ

Dia lah yang menjadikan bumi ini untuk kamu sebagai hamparan, dan langit (serta segala isinya) sebagai bangunan (yang dibina dengan kukuhnya); dan diturunkanNya air hujan dari langit, lalu dikeluarkanNya dengan air itu berjenis-jenis buah-buahan yang menjadi rezeki bagi kamu; maka janganlah kamu mengadakan bagi Allah, sebarang sekutu, padahal kamu semua mengetahui (bahawa Allah ialah Tuhan Yang Maha Esa). {2:22}

وَإِن كُنتُمْ فِي رَيْبٍ مِّمَّا نَزَّلْنَا عَلَىٰ عَبْدِنَا فَأْتُوا بِسُورَةٍ مِّن مِّثْلِهِ وَادْعُوا شُهَدَاءَكُم مِّن دُونِ اللَّهِ إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ

Dan kalau kamu ada menaruh syak tentang apa yang Kami turunkan (Al-Quran) kepada hamba kami (Muhammad), maka cubalah buat dan datangkanlah satu surah yang sebanding dengan Al-Quran itu, dan panggilah orang-orang yang kamu percaya boleh menolong kamu selain dari Allah, jika betul kamu orang-orang yang benar. {2:23}

فَإِن لَّمْ تَفْعَلُوا وَلَن تَفْعَلُوا فَاتَّقُوا النَّارَ الَّتِي وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ ۖ أُعِدَّتْ لِلْكَافِرِينَ

Maka kalau kamu tidak dapat membuatnya, dan sudah tentu kamu tidak dapat membuatnya, maka peliharalah diri kamu dari api neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu-batu (berhala), (iaitu neraka) yang disediakan untuk orang-orang kafir. {2:24}

Nota:

ALLAH memberikan perumpamaan mengenai golongan munafiq yang masuk Islam tapi di dalam hati mereka sebenarnya tidak beriman kepada ALLAH.  Perumpamaan ini diberi bagi memberi manusia gambaran betapa ruginya golongan ini.

ALLAH menyeru sekalian manusia agar beribadat kepada ALLAH yang menciptakan manusia dan seluruh dunia ini.  Jangan sekutukanNYA.  ALLAH juga mencabar manusia yang tidak beriman kepada al-Quran yang diturunkan kepada Nabi Muhammad, agar mencipta satu surah seperti yang terdapat dalam al-Quran.  Sah memang manusia tak mampu melakukannya.  Kerana al-Quran bukannya ciptaan manusia.  Ia perkataan dari ALLAH, Tuhan Seluruh Alam.  Golongan yang degil tidak mahu beriman hanya menempah bahaya buat diri sendiri.

 

Kembali ke senarai muka surat


Al-Quran Muka Surat 3/604

[Muka surat 3/604]
[Surah al-Baqarah]
[Surah nombor 2, ayat 6-16]

إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا سَوَاءٌ عَلَيْهِمْ أَأَنذَرْتَهُمْ أَمْ لَمْ تُنذِرْهُمْ لَا يُؤْمِنُونَ

Sesungguhnya orang-orang kafir (yang tidak akan beriman), sama sahaja kepada mereka: sama ada engkau beri amaran kepadanya atau engkau tidak beri amaran, mereka tidak akan beriman. {2:6}

خَتَمَ اللَّهُ عَلَىٰ قُلُوبِهِمْ وَعَلَىٰ سَمْعِهِمْ ۖ وَعَلَىٰ أَبْصَارِهِمْ غِشَاوَةٌ ۖ وَلَهُمْ عَذَابٌ عَظِيمٌ

(Dengan sebab keingkaran mereka), Allah mematerikan atas hati mereka serta pendengaran mereka, dan pada penglihatan mereka ada penutupnya; dan bagi mereka pula disediakan azab seksa yang amat besar. {2:7}

وَمِنَ النَّاسِ مَن يَقُولُ آمَنَّا بِاللَّهِ وَبِالْيَوْمِ الْآخِرِ وَمَا هُم بِمُؤْمِنِينَ

Dan di antara manusia ada yang berkata: “Kami telah beriman kepada Allah dan kepada hari akhirat”; padahal mereka sebenarnya tidak beriman. {2:8}

يُخَادِعُونَ اللَّهَ وَالَّذِينَ آمَنُوا وَمَا يَخْدَعُونَ إِلَّا أَنفُسَهُمْ وَمَا يَشْعُرُونَ

Mereka hendak memperdayakan Allah dan orang-orang yang beriman, padahal mereka hanya memperdaya dirinya sendiri, sedang mereka tidak menyedarinya. {2:9}

فِي قُلُوبِهِم مَّرَضٌ فَزَادَهُمُ اللَّهُ مَرَضًا ۖ وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ بِمَا كَانُوا يَكْذِبُونَ

Dalam hati mereka (golongan yang munafik itu) terdapat penyakit (syak dan hasad dengki), maka Allah tambahkan lagi penyakit itu kepada mereka; dan mereka pula akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya, dengan sebab mereka berdusta (dan mendustakan kebenaran). {2:10}

وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ لَا تُفْسِدُوا فِي الْأَرْضِ قَالُوا إِنَّمَا نَحْنُ مُصْلِحُونَ

Dan apabila dikatakan kepada mereka: “Janganlah kamu membuat bencana dan kerosakan di muka bumi”, mereka menjawab: ” Sesungguhnya kami orang-orang yang hanya membuat kebaikan”. {2:11}

أَلَا إِنَّهُمْ هُمُ الْمُفْسِدُونَ وَلَٰكِن لَّا يَشْعُرُونَ

Ketahuilah! Bahawa sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang sebenar-benarnya membuat bencana dan kerosakan, tetapi mereka tidak menyedarinya. {2:12}

وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ آمِنُوا كَمَا آمَنَ النَّاسُ قَالُوا أَنُؤْمِنُ كَمَا آمَنَ السُّفَهَاءُ ۗ أَلَا إِنَّهُمْ هُمُ السُّفَهَاءُ وَلَٰكِن لَّا يَعْلَمُونَ

Dan apabila dikatakan kepada mereka: “Berimanlah kamu sebagaimana orang-orang itu telah beriman”. Mereka menjawab: “Patutkah kami ini beriman sebagaimana berimannya orang-orang bodoh itu?” Ketahuilah! Sesungguhnya merekalah orang-orang yang bodoh, tetapi mereka tidak mengetahui (hakikat yang sebenarnya). {2:13}

وَإِذَا لَقُوا الَّذِينَ آمَنُوا قَالُوا آمَنَّا وَإِذَا خَلَوْا إِلَىٰ شَيَاطِينِهِمْ قَالُوا إِنَّا مَعَكُمْ إِنَّمَا نَحْنُ مُسْتَهْزِئُونَ

Dan apabila mereka bertemu dengan orang-orang yang beriman, mereka berkata: ” Kami telah beriman “, dan manakala mereka kembali kepada syaitan-syaitan mereka, mereka berkata pula:” Sesungguhnya kami tetap bersama kamu, sebenarnya kami hanya memperolok-olok (akan orang-orang yang beriman)”. {2:14}

اللَّهُ يَسْتَهْزِئُ بِهِمْ وَيَمُدُّهُمْ فِي طُغْيَانِهِمْ يَعْمَهُونَ

Allah (membalas) memperolok-olok, dan membiarkan mereka meraba-raba dalam kesesatan mereka (yang melampaui batas itu). {2:15}

أُولَٰئِكَ الَّذِينَ اشْتَرَوُا الضَّلَالَةَ بِالْهُدَىٰ فَمَا رَبِحَت تِّجَارَتُهُمْ وَمَا كَانُوا مُهْتَدِينَ

Mereka itulah orang-orang yang membeli kesesatan dengan meninggalkan petunjuk; maka tiadalah beruntung perniagaan mereka dan tidak pula mereka beroleh petunjuk hidayah. {2:16}

Nota:

Ayat-ayat dalam muka surat ini menceritakan tentang dua golongan yang kelak akan mendapat azab pada Hari Akhirat. Iaitu golongan yang bertentangan sifat mereka dengan orang-orang yang bertaqwa dan beriman kepada ALLAH yang diceritakan dalam muka surat sebelumnya.

Dua golongan tersebut ialah:

a) mereka yang sengaja degil dan engkar terhadap perintah ALLAH iaitu golongan kafir.

b) mereka yang mengaku beriman kepada ALLAH dan mengaku sebagai muslim, tapi pada hakikatnya mereka tidak bersifat demikian. Iaitu golongan munafiq.

Kembali ke senarai muka surat


Al-Quran Muka Surat 2/604

[Muka surat 2/604]
[Surah al-Baqarah]
[Surah nombor 2, ayat 1-5]

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

الٓمٓ

Alif, Laam, Miim. {2:1}

ذَٰلِكَ الْكِتَابُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًى لِّلْمُتَّقِينَ

Kitab Al-Quran ini, tidak ada sebarang syak padanya (tentang datangnya dari Allah dan tentang sempurnanya); ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang yang (hendak) bertaqwa; {2:2}

الَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِالْغَيْبِ وَيُقِيمُونَ الصَّلَاةَ وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنفِقُونَ

Iaitu orang-orang yang beriman kepada perkara-perkara yang ghaib, dan mendirikan (mengerjakan) sembahyang serta membelanjakan (mendermakan) sebahagian dari rezeki yang Kami berikan kepada mereka. {2:3}

وَالَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِمَا أُنزِلَ إِلَيْكَ وَمَا أُنزِلَ مِن قَبْلِكَ وَبِالْآخِرَةِ هُمْ يُوقِنُونَ

Dan juga orang-orang yang beriman kepada Kitab “Al-Quran” yang diturunkan kepadamu (Wahai Muhammad), dan Kitab-kitab yang diturunkan dahulu daripadamu, serta mereka yakin akan (adanya) hari akhirat (dengan sepenuhnya). {2:4}

أُولَٰئِكَ عَلَىٰ هُدًى مِّن رَّبِّهِمْ ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

Mereka itulah yang tetap mendapat petunjuk dari Tuhan mereka, dan merekalah orang-orang yang berjaya. {2:5}

Nota:

Pada permulaan surah al-Baqarah ini dinyatakan bahawa al-Quran adalah petunjuk bagi orang-orang bertaqwa dan orang-orang yang mahu memiliki sifat taqwa kepada ALLAH. Disenaraikan juga sebahagian sifat orang bertaqwa supaya kita tahu ciri-ciri golongan ini.  Orang-orang yang bertaqwa adalah orang-orang yang terus berada di atas jalan dan petunjuk dari ALLAH.  Di sisi ALLAH, merekalah golongan yang sebenar-benarnya berjaya.

Kembali ke senarai muka surat


Al-Quran Muka Surat 1/604

[Muka surat 1/604]
[Surah al-Fatihah]
[Surah nombor 1, ayat 1-7]

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ

Dengan nama ALLAH, Yang Maha Pemurah, Maha Mengasihani. {1:1}

الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

Segala puji bagi ALLAH, Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam. {1:2}

الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ

Yang Maha Pemurah, Maha Mengasihani. {1:3}

مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ

Yang Menguasai pemerintahan Hari Pembalasan (Hari Akhirat). {1:4}

إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ

ENGKAU-lah sahaja (Ya ALLAH) yang kami sembah, dan kepada ENGKAU-lah sahaja kami memohon pertolongan. {1:5}

اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ

Tunjukilah kami jalan yang lurus. {1:6}

صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ

Iaitu jalan orang-orang yang ENGKAU telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang ENGKAU telah murkai, dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat. {1:7}

Nota:

Surah al-Fatihah merupakan induk al-Quran dan surah ini meliputi keseluruhan maksud al-Quran secara umum.  Di dalamnya mengandungi pujian kepada ALLAH, pentauhidan kepada ALLAH dan doa kepada ALLAH.

Kembali ke senarai muka surat


Wahai Tuhanku, Daku Sangat Berhajat Kebaikan Dari SisiMU!

Doa Nabi Musa `alahissalam sebagaimana yang terakam di dalam surah al-Qasas, 28:24:

رَبِّ إِنِّي لِمَا أَنْزَلْتَ إِلَيَّ مِنْ خَيْرٍ فَقِيرٌ

“Wahai TUHANku!  Sesungguhnya aku sangat berhajat kepada sebarang rezeki pemberian yang ENGKAU berikan!”

“My LORD!  Truly, I am in need of whatever good that YOU bestow on me!”

Doa ini dipanjatkan oleh Nabi Musa `alahissalam kepada ALLAH `Azza wa Jalla saat Baginda baharu sampai di negeri Madyan.  Baginda terkontang-kanting seorang diri di negeri orang tanpa teman, bekalan, tempat tinggal dan pengangkutan.

Kita yang hari ini walaupun tak sesusah mana, tapi kepada ALLAH lah kita harapkan segala kebaikan agar kebaikan itu mencurah kepada kita.  Kesempitan wang, hutang, tekanan hidup, masalah, huru-hara yang berlaku sekeliling kita dan sebagainya bisa merosakkan diri kita.

Justeru, kepada ALLAH kita merujuk dan mengharap.  Hanya kepadaNYA kita mengadu nasib dan keadaan diri.  Hanya kepadaNYA kita memohon pertolongan dan berdoa.  Semoga ALLAH pelihara kita dan kurniakan kita akan kebaikan di dunia dan di Akhirat, amin…


Larangan Lelaki Menyerupai Wanita & Wanita Menyerupai Lelaki Dalam Berpakaian, Gerak Geri & Lain-lain

Daripada Ibnu `Abbas radhiAllahu `anhuma, beliau berkata:

لَعَنَ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم الْمُخَنَّثِينَ مِنَ الرِّجَالِ، وَالْمُتَرَجِّلاَتِ مِنَ النِّسَاءِ

“Nabi sallAllahu `alaihi wa sallam melaknat lelaki yang menyerupai wanita dan wanita yang menyerupai lelaki.”

(HR al-Bukhari)

Di dalam riwayat yang lain disebut:

لَعَنَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم الْمُتَشَبِّهِينَ مِنَ الرِّجَالِ بِالنِّسَاءِ، وَالْمُتَشَبِّهَاتِ مِنَ النِّسَاءِ بِالرِّجَالِ‏

“Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam melaknat lelaki yang meniru penampilan wanita dan wanita yang meniru penampilan lelaki.”

(HR al-Bukhari)

Dari Abu Hurairah radhiAllahu `anhu, beliau berkata:

لَعَنَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم الرَّجُلَ يَلْبَسُ لِبْسَةَ الْمَرْأَةِ وَالْمَرْأَةَ تَلْبَسُ لِبْسَةَ الرَّجُلِ

“Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam melaknat orang lelaki yang mengenakan pakaian wanita dan orang wanita yang mengenakan pakaian lelaki.”

(HR Abu Daud dengan sanad yang sahih)

Ringkasan pengajaran:

1.  Maksud laknat di dalam hadith di atas ialah jauh dari rahmat ALLAH dan ia merupakan dosa yang besar.

2.  Perbuatan lelaki menyerupai wanita dan wanita menyerupai lelaki ialah suatu perbuatan salah dan dosa yang besar kerana perbuatan tersebut mengubah ciptaan, ketentuan dan aturan ALLAH.

3.  Maksud الْمُخَنَّثِينَ di dalam hadith pertama di atas ialah lelaki yang wataknya seperti wanita dalam tingkah laku dan tutur kata.  Manakala الْمُتَرَجِّلاَتِ bermaksud wanita yang wataknya seperti lelaki.

Jika ia bawaan sejak lahir atau kecil, maka tidak mengapa asalkan dia berusaha sedaya upaya untuk menghilangkannya.  Jika terus-menerus bersifat sebegitu dan tidak berusaha mengubahnya, maka ia suatu yang tercela.  Apatah lagi jika ia dibuat-buat atau disengajakan, maka ia jelas suatu yang tercela.

4.  Lelaki tidak boleh berlagak dan berpenampilan seperti wanita samada dalam lenggok berjalan, bercakap, berpakaian atau berhias.  Lelaki mesti bersifat dengan sifat lelaki yang sejati.  Begitu jugalah sebaliknya dengan wanita.

5.  Lelaki dilarang memakai pakaian wanita.  Dan wanita dilarang memakai pakaian lelaki.

6.  Perbuatan lelaki yang meniru atau berlagak atau menyerupai wanita (dan sebaliknya) adalah perbuatan yang salah dan dosa yang besar di sisi agama.  Ia tidak boleh diambil ringan.  Ibubapa, masyarakat dan pemimpin mesti mengambil peranan dalam menangani perkara ini sebelum ia menjadi parah dan membarah.

7.  Jika berlagak berlainan jantina dari segi tutur kata, cara berjalan, berpakaian dan berhias pun dilaknat dan berdosa besar, apatah lagi dengan sengaja mengubah bentuk tubuh atau melakukan pembedahan menukar jantina.  Lebih besar murka ALLAH kepada pelakunya.

8.  Semua yang disebut di atas adalah dosa dan dilaknat oleh agama.  Pelakunya mesti segera bertaubat dan kembali kepada ALLAH dalam keadaan menyesal dan mahu memperbaiki diri sesuai dengan kehendak ALLAH.  Semoga ALLAH berikan keampunan.  ALLAH Maha Pengampun, Maha Menerima Taubat.

Semoga catitan ini memberi manfaat buat semua.  Catitan ini dibuat dengan merujuk hadith-hadith yang disusun al-Imam an-Nawawi di dalam kitabnya Riyadhus Solihin.  Ringkasan pengajaran dibuat dengan merujuk secara ringkas syarahan oleh Syaikh Faisal Alu Mubarak dan Syaikh Muhammad bin Salih al-`Uthaimin.  Allahu a`lam.


Salam `Eidul Fitri 1439

الله أكبر

الله أكبر

الله أكبر

ولله الحمد

 

Khatib tadi membawa ayat berikut sebagai mengingatkan hubungan ibadah puasa dan takbir membesarkan ALLAH:

وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“…dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur.”

(Surah al-Baqarah, 2:185)

Kita bertakbir hari ini lantaran syukur dikurniakan hidayah dan taufiq dari ALLAH dapat menjadi muslim dan dapat beribadah sebagaimana yang telah disuruhNYA.

Khatib juga kongsikan 4 cara untuk kita besarkan ALLAH:

1) Membesarkan ALLAH dengan bertakbir melalui lisan dan jantung hati. Sungguh² mengucapkannya sambil menghayatinya.

2) Membesarkan syi`ar ALLAH seperti laungan takbir, laungan azan, masjid, solat dan hukum² ALLAH.

3) Membesarkan semua perintah² ALLAH.

4) Membesarkan kalimah² ALLAH dan tidak mudah² menggunakan serta mempergunakan kalimah ALLAH dalam kehidupan kita. Contohnya menyebut إن شاء الله dalam berjanji dan melakukan sesuatu, sedangkan tidak berhasrat pun nak melakukannya. Saja² je sebut sebab dah biasa sebut. Kena berhati² menyebut kalimah yang ada nama ALLAH. Kerana ia nama yang besar dan mulia.

Semoga bermanfaat.

Selamat menyambut Hari Raya `Eidul Fitri. Semoga ALLAH terima amal kebaikan kita semua, amin…


%d bloggers like this: