Author Archives: Shahmuzir

Salam `Eidul Fitri 1439

الله أكبر

الله أكبر

الله أكبر

ولله الحمد

 

Khatib tadi membawa ayat berikut sebagai mengingatkan hubungan ibadah puasa dan takbir membesarkan ALLAH:

وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“…dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur.”

(Surah al-Baqarah, 2:185)

Kita bertakbir hari ini lantaran syukur dikurniakan hidayah dan taufiq dari ALLAH dapat menjadi muslim dan dapat beribadah sebagaimana yang telah disuruhNYA.

Khatib juga kongsikan 4 cara untuk kita besarkan ALLAH:

1) Membesarkan ALLAH dengan bertakbir melalui lisan dan jantung hati. Sungguh² mengucapkannya sambil menghayatinya.

2) Membesarkan syi`ar ALLAH seperti laungan takbir, laungan azan, masjid, solat dan hukum² ALLAH.

3) Membesarkan semua perintah² ALLAH.

4) Membesarkan kalimah² ALLAH dan tidak mudah² menggunakan serta mempergunakan kalimah ALLAH dalam kehidupan kita. Contohnya menyebut إن شاء الله dalam berjanji dan melakukan sesuatu, sedangkan tidak berhasrat pun nak melakukannya. Saja² je sebut sebab dah biasa sebut. Kena berhati² menyebut kalimah yang ada nama ALLAH. Kerana ia nama yang besar dan mulia.

Semoga bermanfaat.

Selamat menyambut Hari Raya `Eidul Fitri. Semoga ALLAH terima amal kebaikan kita semua, amin…

Advertisements

Usaha Waqaf Al-Quran Sempena Ramadhan 1439/2018

IMG_20180601_010556

Continue reading


Pembentangan Pelbagai Persoalan Puasa & Ramadhan Oleh Ustadz Lokmanulhakim (Abu Umair)

Video-video di atas dimanfaatkan dari channel TV Sunnah dengan butiran video seperti berikut:  “Seminar 1001 Persoalan Ramadhan anjuran Intis Consultant & Training dan Caliph Youth Society. Sabtu 21 Syaaban 1432 bersamaan 23 Julai 2011 di Dewan Kolej Islam Antrabangsa, Gombak, Selangor.”

Semoga bermanfaat buat menambah ilmu, iman dan amal berkaitan Ramadhan.


Political Will, Political Mileage & Islam

Saya nak tuan/puan semua terutama yang MUSLIM agar renungkan sepanjang kalian hidup sebagai rakyat Malaysia dan tanyakan soalan-soalan ini ke dalam diri.  Tak perlu jawab di sini.  Renung lama-lama.  Ingat semula 10 tahun, 20 tahun, 30 tahun ke belakang.  Dan jawab dalam hati.

(1) 
Parti manakah yang menjadikan ISLAM sebagai POLITICAL WILL mereka? 

– Iaitu yang menjadikan ISLAM sebagai perjuangan sejak kalian kenal mereka sampailah ke hari ini.
– Mereka ketengahkan isu² berkaitan ISLAM dan ummat ISLAM ke dalam Parlimen sebagai wakil suara kita ummat ISLAM.
– Bahkan bukan sahaja mengetengahkan isu ummat ISLAM dalam negara, malah membawa isu ummat ISLAM luar negara ke tengah Parlimen.
– Mereka ketengahkan isu amanah, ikhlas, sejahtera, adil, bersih, tidak membazir, tidak rasuah, tidak melampau dalam berhibur dan sebagainya sesuai dengan ajaran ISLAM.
– Samada jatuh, bangun, bersendirian atau ramai, mereka tetap dengan ISLAM. Kerana yakin dengan ISLAM yang dapat mensejahterakan manusia dan negara. Redho ALLAH matlamat mereka.

(2)
Parti manakah yang menjadikan ISLAM sebagai POLITICAL MILEAGE mereka?

– Iaitu menjadikan ISLAM sebagai perjuangan yang berkala dan ikut musim serta ‘trend’, sesuai keadaan zaman.
– Apabila ada pihak tekan dan desak, baru nak bincangkan isu berkaitan ISLAM dan ummat ISLAM di peringkat Parlimen. Tiada 100% kesungguhan.
– Mereka naikkan tokoh² ummat ISLAM yang baik rekod untuk meraih sokongan dan dukungan ummat Islam agar kelihatan soleh demi survival politik.
– Mereka memilih-milih isu berkaitan ISLAM yang tidak merugikan mereka dari sudut material dan politik. Prinsip ‘Kesyumulan Islam’ tidak menjadi agenda mereka.

Tanyalah dalam diri dan jawab dalam jantung hati.

Semoga ALLAH berkati, amin…


Melunturkan Sifat Malu Muslimah Dengan Tudung

Muslimah sejati mempunyai sifat malu yang tinggi.  Sifat malu ini jelas dapat dikenali melalui cara mereka berpakaian dan dalam pembawaan diri mereka.  Sopan santun, lemah lembut, jalan tunduk, pandangan mata yang tak meliar, tutur kata yang terkawal dan pakaian yang sederhana menutup aurat secara sempurna adalah antara sifat mereka.

Syaitan tak puas hati.  Wanita muslimah tak boleh terus begini.  Antara sasaran mereka untuk menyerang muslimah ialah sifat malu.  Kerana sifat malu yang dipunyai oleh muslimah adalah tanda mereka mempunyai iman yang baik.  Ya, malu adalah sebahagian dari juzuk penting keimanan.  Malu membentengi muslimah dari perkara tak elok.  Malu mesti dilunturkan!  Benteng itu mesti diruntuhkan.  Itu kata syaitan.  Syaitan jin dan syaitan manusia.

Diperkenalkan busana muslimah supaya muslimah pandai berfesyen, lebih kontemporari, lebih kelihatan profesional, lebih dapat diterima oleh masyarakat barat dan macam-macam lagi.  Dulu tudung warna ‘plain’ dan ‘lame’ bertukar menjadi warna garang dan glamour.  Dari sarung sederhana di kepala menjadi ikat sana sini, gulung sana sini, pusing sana sini, selit sana sini tampak anggun bergaya.  Jubah pun sama.  Dulu cover semua.  Tapi sekarang jubah ‘nampak’ semua.

Supaya apa?  Supaya muslimah yang dulu dah elok berpakaian litup mencuba fesyen baharu.  Lebih bergaya.  Lebih moden.  Lebih profesional.  Lebih tak malu!

Saya teringat dahulu apabila heboh berita tentang atlet wanita negara arab berpakaian sukan sambil bertudung.  Tutup habis dari atas sampai bawah.  Ramai puji.  Dan ramai kata ia perkembangan yang bagus.  Saya antara setuju dan tidak.  Setuju sebab ia adalah versi yang lebih baik dari versi biasa yang mendedahkan langsung bahagian tubuh wanita tatkala bersukan.  Tak setuju pula sebab pakaiannya walaupun tutup semua tapi ketat, melekat dan sendat.  Jelas ia tidak sempurna menutup aurat.  Saya risau pakaian ini diterima oleh kalangan muslimah remaja kita yang minat bersukan lalu memilih memakainya.  Dulu malu nak bersukan, melompat, berlari, tapi sekarang dah ada alternatif:  pakaian sukan muslimah.  Tanpa sedar sifat malu sedang dicabut dari mereka.  Benteng malu makin diruntuh.

Kemudian datang pula burqini.  Masih ingat lagi burqini?  Heboh di luar negara berita tentang pakaian renang khas untuk muslimah.  Sekali lagi ramai muslimin dan muslimat sambut ia dengan baik.  Kononnya bolehlah mandi di kolam renang dalam keadaan menutup aurat.  Ni pun sama macam kes pakaian sukan di atas.  Pakaiannya tak sesuai dipakai oleh muslimah sejati.  Ia mendedahkan bentuk dan aurat yang sepatutnya ditutup dari pandangan mata ajnabi.  Malangnya ia kelihatan diterima baik dan dipakai oleh sebahagian muslimah kita di negara ini tatkala bermandi manda di kolang renang.  Dulu malu nak mandi di kolam renang.  Kini dah tak malu sebab ada pakaian renang khas muslimah siap bertudung dan tutup semua.  Hakikatnya malu muslimah semakin dilunturi tanpa mereka sedar.

Terbaru, berita tentang pelancaran tudung di kelab malam.  Aduh!  Walaupun mungkin pengusaha tudung tersebut mempunyai niat yang baik, tapi jelas caranya sangat pelik dan berlawanan dengan kebiasaan agama.  Saya risau ini juga antara usaha syaitan mencabut rasa malu dari muslimah.

Kelab malam bukan sahaja untuk wanita liar tapi juga untuk wanita bertudung seperti kalian.  Nah, jemput datang.  Kita berhibur di sini.  Teruskan bertudung.  Berhiburlah, berjogetlah, menarilah, menjeritlah, ketawalah terbahak-bahak.  Asal sahaja bertudung.  Silakan.  Kata syaitan jin dan syaitan manusia.

Lalu kelab malam bukan lagi dilihat sebagai kelab malam.  Hilang rasa jelek kepadanya.  Ia menjadi seperti pasaraya atau tempat persinggahan biasa yang tak malu muslimah nak masuk.  Sebab di dalamnya ramai muslimah bertudung.  Boleh berjumpa untuk minum, melepak, bersembang, bermesyuarat malah berusrah.  Hilang malu nak ke situ.  Kelab malam sudah menjadi biasa kepada muslimah.  Inna lillahi wa inna ilaihi raji`un.

Para ulama telah lama memberi amaran tentang ghuzwatun al-fikr (غزوة الفكر).  Ia adalah bentuk serangan pemikiran kepada ummat Islam selain serangan fizikal berbentuk peperangan konvensional.  Cara fikir, cara beragama, cara bertindak, cara beraqidah, cara berakhlaq adalah termasuk dalam jenis serangan ini.  Ia peperangan saraf yang melumpuhkan ummat Islam dari dalam.

Setiap yang berlaku sekeliling kita, renungilah dan sedarilah betapa serangan dan hasutan syaitan itu wujud.  Syaitan jin serang cara mereka.  Syaitan manusia serang cara mereka.  Samada dalam bentuk bisikan, pujukan, ajakan dan sebagainya.  Supaya manusia timbul rasa was-was, keliru, buntu dan akhirnya sesat dari jalan kebenaran.

Dalam kekalutan yang berlaku sekeliling kita hari ini, ingatlah sungguh-sungguh firman ALLAH yang mana ia dapat menjadi tindakan paling ampuh dan paling asas buat setiap kita, iaitu:

قوا أنفسكم وأهليكم نارا

“Peliharalah, jagalah, jauhilah diri kamu sendiri dan ahli keluarga kamu dari Api Neraka.”

Jagalah diri masing-masing agar tak dirosakkan anasir asing yang merosakkan aqida, akhlaq dan jati diri kita sebagai muslim.  Terus tambah ilmu dan iman diri sendiri dan ahli keluarga.  Jaga lingkungan masing-masing.  Jaga apa yang mampu kita jaga.  Semoga kita selamat di dunia dan di Akhirat, amin…


Elakkan Ajar Anak Di Tempat Awam Jika…

Jika kita jenis yang tak boleh tahan marah ketika mengajar anak, elaklah pilih tempat awam duduk mengulangkaji pelajaran dengan anak.  Kesian kat anak tu. Dan kesian juga kat diri sendiri.

Di perpustakaan baru-baru ni, saya ternampak seorang ibu yang marah-marah anaknya. Mungkin ±20 meter radius boleh dengar.  Sangat tak selesa mendengar bahasa yang digunakan. Mungkin subjek Matematik agaknya sebab butir-butir kata yang keluar dari ibu tersebut sekitar angka dan formula.

(Ini adalah perpustakaan khas untuk kanak-kanak, jadi memang tempat ni memang tak sunyi macam perpustakaan biasa.  Budak-budak berlari dan bermain di sini.)

Situasi sebegini bukanlah kali perkara saya melihatnya.  Ada beberapa kali sebelum ini. Pernah lihat di restoran, di kedai buku dan lain-lain tempat.

Saya teringatkan diri sendiri.  Dan teringat juga beberapa perkongsian rakan-rakan lain. Kebanyakannya beremosi tatkala mengajar anak-anak sendiri.  Entah kenapa?  Yang pasti semua ibubapa sangat sayang dan cinta pada anak-anak.  Jadi ia mungkin datang dari kuatnya ikatan emosi itu.  Tapi apabila sesetengah kita sedar keadaan itu, biasanya kita mulai cara jalan mengawalnya.  In shaa’ ALLAH…

Setiap ibubapa ada cara menjayakan anak masing-masing.  Tapi janganlah terlalu jelas menjatuhkan air muka anak kita dan air muka sendiri di khalayak ramai.

Sebagai manusia biasa, kita terdedah dengan banyak kesilapan dan keterlanjuran. Semoga ALLAH ampuni keterlanjuran kita semua dan tutup aib kita.  Aamiin…


Dua Rangkap Syair Yang Membuatkan Imam Ahmad bin Hanbal Menangis

image

Dikatakan bahawa seseorang telah bertanyakan kepada al-Imam Ahmad bin Hanbal (rahimahullah) apakah hukum bersyair dengan tujuan mengajak manusia kepada ingat Syurga dan Neraka?

Lalu al-Imam meminta si penanya agar membacakan contoh syair tersebut untuk beliau dengar isi kandungannya.  Si penanya lantas membaca 2 rangkap syair sebagai contoh, iaitu:

إِذَا مَا قَالَ لِي رَبِّي أَمَا اسْتَحْيَيْتَ تَعْصِينِي

Apabila Tuhanku bertanya kepadaku, tidak malukah engkau bermaksiat kepadaKU…?

وَتُخْفِي الذَّنْبَ عَنْ خَلْقِي وَبِالْعِصْيَانِ تَأْتِينِي

Kau sembunyikan dosa-dosamu dari makhluq-KU, dan kau datang kepadaku dengan maksiat-maksiatmu…

 

Al-Imam meminta agar dibacakan semula.  Tiba-tiba al-Imam Ahmad bin Hanbal terus bergegas ke biliknya.  Lalu beliau menutup pintu.  Mereka di luar bilik mendengar beliau mengulangi syair tersebut sambil menangis teresak-esak.

Allahu a`lam.  Muhasabah buat kita semua.

(Saya mendengar kisah ini dari video kuliah ustadz Dr Syafiq Reza Basalamah)


Bagaimana Meraih Pahala Yang Banyak Dalam Bulan Dzulhijjah?

1 Dzulhijjah bakal menemui kita sedikit masa lagi, in shaa’ ALLAH.  Ia tanda bermulanya 10 hari paling mulia dalam setahun.  Iaitu 1 hingga 10 Dzulhijjah.

Berikut adalah cadangan buat kita bagaimana menghadapinya:

Sebelum 1 Dzulhijjah

  • Potong bulu dan kuku terutama buat yang telah berniat melakukan ibadah qurban.
  • Ini kerana terdapat larangan dari Nabi sallAllahu `alaihi wa sallam supaya orang yang berniat qurban tidak memotong bulu/rambut/kukunya apabila nampak anak bulan 1 Dzulhijjah sehinggalah haiwan qurbannya disembelih.
  • Penjelasan:  http://wp.me/pgEnw-3Lv

Continue reading


Sheikh Safiyurrahman al-Mubarakfuri – Penulis Kitab ar-Rahiq al-Makhtum

Di sini saya kongsikan catitan ringkas mengenai latar belakang sheikh Safiyurrahman al-Mubarakfuri, iaitu penulis kitab sirah yang masyhur iaitu kitab ar-Rahiq al-Makhtum.  Saya rakam catitan ini dari majalah Solusi Isu 67.  Semoga bermanfaat.

image

image

Kitab ar-Rahiq al-Makhtum tulisan beliau dalam terjemahan Bahasa Malaysia boleh didapati di sini:


Pameran Artifak Asli Dilanjutkan ke 23/8/2017

Pameran Artifak Asli yang diadakan di Masjid Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah, Shah Alam, Selangor (Masjid Negeri) bermula dari tarikh 10 Julai 2017 hingga 9 Ogos 2017 kini dilanjutkan ke tarikh 23/8/2017.  Ia mungkin berita yang menggembirakan buat sebahagian masyarakat yang berminat menghadirinya.  Lebih 20 artifak yang didakwa asli ada dipamerkan di pameran tersebut.

Pameran diadakan setiap hari bermula jam 9 pagi hingga 10 malam.  Dan tiket masuk adalah seperti berikut: Continue reading


%d bloggers like this: