Tag Archives: infaq

Jom Pakat Tambah Baik PASTI Ini!

Assalamu`alaikum…

Nak dapatkan sokongan daripada tuan/puan sahabat-sahabat semua boleh?

Jumlah semua RM100.  Kalau nak bantu sebahagian pun boleh. Sebut je nak A, B atau C.

Semua ni untuk PASTI Khairun Najah, Sura Hujung, Dungun, Terengganu.

Kalau dah bank-in, mesej saya ye.  Saya nak rekod dan pantau status terkini.

Terima kasih.  Semoga ALLAH berkati.

Shahmuzir Nordzahir
019-3826408
Sura Hujung, Dungun, Terengganu.

==========
Lanjutan dari status FB yang ini:
https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=10158628714783707&id=656733706

STATUS

20 September 2020 (Ahad): Kutipan telah dapat mencapai sasaran dan ditutup. Namun sumbangan C iaitu infaq umum untuk PASTI masih terus dialu-alukan.

21 September 2020 (Isnin): Buat tempahan pembelian meja pelajar sebanyak 60 buah.

29 September 2020 (Selasa): Sebanyak 60 meja pelajar yang telah ditempah telah dihantar ke PASTI Khairun Najah, Sura Hujung, Dungun.

2 Oktober 2020 (Jumaat): Gotong-royong pemasangan meja oleh guru-guru dan ibubapa.

2 Oktober 2020 (Jumaat): Mula membuat pembelian bagi menjayakan usaha mengadakan ruang bacaan mini untuk PASTI Khairun Najah, Sura Hujung, Dungun.

8 Oktober 2020 (Khamis): Kesemua pembelian dan pesanan barangan serta buku bagi menyiapkan ruang bacaan mini telah lengkap sampai dan dikumpulkan.

11 Oktober 2020 (Ahad): Penghantaran dan menyiapkan ruang bacaan mini yang terdiri dari 2 buah rak buku, 1 set puzzle mat dan lebih 40 buah buku bacaan yang sesuai dan menarik untuk kanak-kanak.

Bagi pihak JIBG, pengurus, para guru, ibubapa dan murid-murid PASTI Khairun Najah, Sura Hujung, Dungun; saya mengucapkan berbanyak terima kasih atas sokongan dan sumbangan dari pelbagai pihak bagi menjayakan usaha ini. Semoga ALLAH balas dengan kebaikan, aamiin…

SELESAI! 🤗😃🥰


Projek Waqaf Al-Quran Sempena Ramadhan 1437

cymera_20160516_232220.jpg Continue reading


Sumbangan Pembelian Buku Untuk Pusat Kebajikan Anak Yatim & Miskin

***KUTIPAN SUDAH DITUTUP***

Kelihatan novel-novel remaja di rak buku sebuah rumah kebajikan untuk anak-anak yatim dan miskin.  Tentunya ia menjadi bahan bacaan santai buat anak-anak tersebut hasil sumbangan dan derma orang ramai yang baik hati.  Semoga ALLAH balas kebaikan mereka dengan kebaikan jua, amin.  

Saya rasa tak sedap hati.  Walaupun mungkin ceritanya baik dan bahasanya indah, tapi yang merisaukan saya ialah novel-novel remaja ini biasanya bertemakan cinta dan kecewa.  Timbul rasa kasihan kepada anak-anak ini yang mungkin dikacau perasaan mereka tatkala membaca novel-novel sebegitu.  Sudahlah haus kasih sayang, dimain-main pula emosi mereka dek bahan-bahan bacaan seperti itu.

Saya pernah jadi anak yatim.  Jadi sedikit sebanyak saya dapat mengagak emosi mereka.  Saya pernah rasa kesannya sewaktu masa dahulu.  Memang kacau betul perasaan tatkala itu!  Selepas setahun saya membaca novel-novel remaja yang ketika dahulu sarat dengan tema cinta dan kecewa, saya lalu berhenti dan tidak meneruskannya lagi.  Saya memilih untuk membaca bahan bacaan yang lebih bermanfaat dan melahirkan motivasi.  Seingat saya ketika itu saya di tingkatan 2 rasanya.

Bukan bahan bacaan awang-awangan sepatutnya dihidangkan buat mereka.  Sewajarnya bahan bacaan yang mengandungi unsur motivasi, inspirasi dan perjuanganlah menjadi santapan hati, minda dan perasaan mereka.  Supaya mereka lebih bersemangat dan kuat.  Supaya kukuh jatidiri.  Supaya cekal dan berani.  Supaya teguh iman di hati.  Itulah yang mereka perlukan sebagai bekalan untuk diri.

projek buku untuk rumah anak2 yatim poster

Continue reading


Infaqlah Wahai Anak Adam, Nescaya AKU Akan Infaq Ke Atasmu!

Ke mana seringgit ini akan pergi?

Dari Abu Hurairah radhiAllahu `anhu bahawa Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam telah bersabda:

قالَ اللَّهُ : أَنفِقْ يا ابنَ آدمَ أُنفِقْ عليكَ

“ALLAH berfirman: Infaqlah wahai anak Adam. Nescaya AKU akan infaq ke atasmu.”

(HR al-Bukhari)

Continue reading


Krisis Somalia – Dermalah & Doakanlah Untuk Mereka

Mengenang saudara-saudara kita di benua Afrika sana yang tidak cukup makanan, kurus kering sampai berbentuk rangka, tidak berumah sempurna dan menangis menderita…saya terus hilang selera.  Hilang selera kerana nafsu makan saya pengsan dek melihat kesusahan mereka.  Jantung berdebar tidak keruan dan air mata mula bergenang, lantas bercucuran.  Hati mana yang tidak tersentuh apabila melihat penderitaan sebegitu…

Tidak cukup setakat itu wahai kawan-kawan sekalian.  Jika kita sedih, mereka yang terpaksa menanggung penderitaan itu, jauh lebih lagi sedih.  Dengan penyakit yang menyerang, dengan tangisan dan raungan anak-anak, dengan kematian insan tersayang dan pelbagai lagi musibah.  Kita mesti buat sesuatu yang bermakna buat mereka.  Apa yang patut kita buat? Continue reading


Borak larut malam…

Isteri:  “Bang, kawan2 Linie kan selalu cerita pasal duit yang nak diorang gunakan selepas pencen nanti.  Ada kata nak buat rumah besar, nak buat itu…ini…bla…bla.  Linie tak terfikir pun macam tu.  Entah sempat sampai umur pencen entah kan tidak.”

Suami:  “Sayang, baguslah macam tu.  Jangan fikiran kita asyik disibukkan dengan benda dunia.  Berpada-padalah.  Harta yang kita beli dan sibukkan ni, belum tentu dapat memanfaatkan kita di akhirat nanti.  Yang kita infaq, yang kita salurkan utk agama, yang kita manfaatkan utk ISLAM itulah sebenarnya harta kita.  Bekalan kita.”

Isteri:  “Ha’a…”

Suami:  “Kalau nak beli rumah, belilah sekarang untuk tujuan kita tinggal.  Esok, kalau dah pencen nak bina rumah besar2 pun tak berguna sangat.  Anak2 pun tak tinggal dah dengan kita.  Cukuplah dengan rumah utk menjadi teduhan melindungi diri di samping menikmati baki umur yang tinggal.  Kita punya life expectation pun dah tak banyak.  Kalau ada simpanan ratusan ribu tatkala pencen nanti, banyakkan memberi dari menggunakannya utk diri sendiri.”

Isteri:  “Betul tu bang…”

Suami:  “Bermula sekarang, kita kena banyakkan harta yang boleh memberi manfaat kepada kita di akhirat nanti.  Kalau kita berharta, yang mana harta tu hanya kita sahaja yang menikmatinya.  Takat tu jelah.  Cuba sayang tengok kat internet ni, berduyun-duyun manusia membina bekalan supaya ia menjadi antara bekalan yang berkekalan memberi kebaikan kepada kita.”

Suami:  “Abang sendiri cuba utk berlumba dengan orang lain.  Abang cuba nak mempunyai pahala yang banyak macam orang lain setakat mampu.  Walaupun tak ramai ke website abang, tapi at least ada, sesuailah dengan kemampuan yang terhad ini.  Mudah2an ia terus dilawati manusia.  Tengok ni website ni, ustadz Zaharuddin punya, lebih sejuta manusia telah mendapat manfaat.  Ni website al-ahkam dah dekat 10 tahun mencurah bakti.  Sayang tak jealous ke?”

Isteri:  “Fuh, banyaknya!  SUbhanALLAH!”

bla…bla…bla…

Moralnya?  Fikirkanlah sendiri…


%d bloggers like this: