Tag Archives: parenting

Kanak2 Selalu Meniru Orang Dewasa!

Baru-baru ini, kami suami isteri membincangkan berita tentang kanak-kanak dan remaja yang saban hari dilaporkan terlibat dengan pelbagai masalah dan gejala sosial.  Ada yang terlibat dengan gejala ponteng sekolah, merokok, tak hormat orang tua, sehinggalah kepada gejala seksual, gangsterisme dan sebagainya.  Sangat merisaukan!!

Ada banyak faktor yang menyebabkan ia berlaku.  Rakan sebaya, media, sekolah dan teknologi internet adalah antara yang utama menjadi faktor.  Namun, sebelum kita ingin melihat ke luar, saya rasa elok kita lihat rumahtangga kita dahulu.  Ibubapa sebenarnya menyumbang faktor terbesar dalam membentuk peribadi, akhlaq dan jatidiri anak-anak. 

Mungkin kita boleh mempelajari sesuatu dari video berikut:

Sebelum mereka dihasut dengan pengaruh luar, dan sebelum mereka mengenal tangan-tangan di luar; mereka terlebih dahulu banyak dipengaruhi oleh ibubapa.  Saya percaya ramai menyedari hakikat ini.  Oleh itu, usahakanlah selagi diberi peluang dan ruang untuk kita menanam nilai yang soleh ke dalam diri anak-anak kita.

Sungguh, anak-anak kita dilahirkan ke dunia ini bersih tanpa dosa.  Mereka tidak mengerti apa-apa.  Hari demi hari, mereka mengutip pelajaran kehidupan.  Sudah tentulah, kita sebagai ibubapa iaitu insan yang paling dekat dan paling awal dikenalinya akan menjadi tempat rujukan utama.  Mata, telinga, mulut dan segala pancaindera mereka menyerap segala apa yang dilihat, didengar, dirasa dan disentuhnya.

Ayuh ibubapa, kita bentuk kebaikan diri kita!  Kita perbaiki akhlaq kita!  Kita perkemaskan pendekatan kita!  Agar anak-anak kita hanya mencontohi yang baik-baik daripada kita.

Rasulullah sallALLAHU ‘alaihi wasallam bersabda:

“Tiap bayi dilahirkan dalam keadaan suci (fitrah-Islami). Ayah dan ibunya lah kelak yang menjadikannya Yahudi, Nasrani atau Majusi (penyembah api dan berhala).” (HR. Bukhari)

Semoga mereka (kita dan anak-anak kita) menjadi muslim yang soleh.  Berguna buat agama, keluarga dan negara, amin…

WAllahu Ta’ala A’lam.

SHAHMUZIR NORDZAHIR
www.muzir.wordpress.com
28 Julai 2008 

Advertisements

10 KESALAHAN DALAM MENDIDIK ANAK

Oleh
Muhammad bin Ibrahim Al-Hamd

Anak adalah amanah bagi kedua orang tuanya. Maka, kita sebagai orang tua bertanggung jawab terhadap amanah ini. Tidak sedikit kesalahan dan kelalaian dalam mendidik anak telah menjadi fenomena yang nyata. Sungguh merupakan malapetaka besar ; dan termasuk menghianati amanah Allah.

Adapun rumah, adalah sekolah pertama bagi anak. Kumpulan dari beberapa rumah itu akan membentuk sebuah bangunan masyarakat. Bagi seorang anak, sebelum mendapatkan pendidikan di sekolah dan masyarakat, ia akan mendapatkan pendidikan di rumah dan keluarganya. Ia merupakan prototype kedua orang tuanya dalam berinteraksi sosial. Oleh karena itu, disinilah peran dan tanggung jawab orang tua, dituntut untuk tidak lalai dalam mendidik anak-anak. Continue reading


CARA MENDIDIK ANAK

Oleh:  Syeikh Muhammad Soleh Uthaimin

Apabila telah tampak tanda-tanda tamyiz pada seorang anak, maka selayaknya dia mendapatkan perhatian sesrius dan pengawasan yang cukup. Sesungguhnya hatinya bagaikan bening mutiara yang siap menerima segala sesuatu yang mewarnainya. Jika dibiasakan dengan hal- hal yang baik, maka ia akan berkembang dengan kebaikan, sehingga orang tua dan pendidiknya ikut serta memperoleh pahala. Sebaliknya, jika ia dibiasakan dengan hal-hal buruk, maka ia akan tumbuh dengan keburukan itu. Maka orang tua dan pedidiknya juga ikut memikul dosa karenanya.

Oleh karena itu, tidak selayaknya orang tua dan pendidik melalaikan tanggung jawab yang besar ini dengan melalaikan pendidikan yang baik dan penanaman adab yang baik terhadapnya sebagai bagian dari haknya. Di antara adab-adab dan kiat dalam mendidik anak adalah sebagai berikut:

  1. Hendaknya anak dididik agar makan dengan tangan kanan, membaca basmalah, memulai dengan yang paling dekat dengannya dan tidak mendahului makan sebelum yang lainnya (yang lebih tua, red). Kemudian cegahlah ia dari memandangi makanan dan orang yang sedang makan.

  2. Perintahkan ia agar tidak tergesa-gesa dalam makan. Hendaknya mengunyahnya dengan baik dan jangan memasukkan makanan ke dalam mulut sebelum habis yang di mulut. Suruh ia agar berhati-hati dan jangan sampai mengotori pakaian. Continue reading


DIALOG BAPA-ANAK YANG MENYEDIHKAN

Pada suatu pagi sedang makan di restoran di TTDI Jaya, tempat saya tinggal…terdengarlah saya akan perbualan di antara seorang bapa dengan 3 orang anaknya. Si bapa berpakaian kemas dan segak. Nampak seperti berjawatan tinggi dan berpendidikan.

Nampaknya perbualan mereka seperti lanjutan dari perbualan dari kereta lagi. Nampak serius perbincangan mereka. Saya agak umur anak lelakinya mungkin dalam lingkungan 9 atau 10 tahun. Mereka berbicara tentang sekolah dan guru sekolah.

Apa yang keluar dari mulut anaknya kurang mendapat perhatian saya…lagipun buat apa mencuri dengar kan? Tetapi apa yang menarik perhatian saya ialah apabila bapanya memaculkan ayat berikut, maklumlah suara dewasa..kuat sikit: Continue reading


4 TAHAP PENDEKATAN IBUBAPA TERHADAP ANAK

Assalamu ‘alaikum warahmatullah…

Berikut adalah beberapa tips tentang pendekatan ibubapa terhadap anak-anak yang saya perolehi & ingati sejak di bangku IPT lagi melalui satu ceramah agama.  Saya rasa ada kebenarannya pada tips-tips tersebut, dan kalian boleh cuba supaya pendekatan pendidikan & layanan kita terhadap anak-anak sesuai dengan tahap pemikiran & kemanjaan mereka: 

7 Tahun Pertama:
Berilah anak2 kita kasih sayang yang melimpah. Manjailah mereka. Penuhilah hidup mereka dengan riang dan tawa. Di waktu umur yang sebegini, mereka masih belum layak untuk menerima suara garang kita, marah kita, tengking kita. Tanamilah mereka dengan sifat mahmudah seusia kecil melalui contoh dan teladan.

7 Tahun Kedua:
Perkenalkanlah mereka akan disiplin dan peraturan. Tanamkan di dalam diri anak2 kita agar hidup berperaturan. Jika solat dan akhlaq mulia belum diajar, maka usah bertangguh. Marahilah mereka andai solat tidak ditunaikan, andai akhlaq mulia dikesampingkan. Namun, kemarahan itu haruslah mempunyai nilai didikan dan asuhan. Berhikmahlah.

7 Tahun Ketiga:
Layanilah mereka seperti kawan. Raikan cita2 dan minat mereka. Pandulah kecenderungan mereka agar menepati ajaran dan suruhan agama. Jiwa remaja yang sentiasa mencari identiti terkadang keliru jika dibiarkan mereka dipandu dek kawan2. Maka, jadilah kawan/rakan mereka. Selamilah jiwa mereka. Ketika ini, mereka memerlukan panduan/kawan dalam menyuluh kekeliruan.

7 Tahun Keempat dan Seterusnya:
Mereka kini sudah dewasa. Maka, selayaknyalah mereka dilayan sebagai dewasa. Kata2 mereka, buah fikiran mereka, idea mereka telah pun matang di waktu sebegini. Usah dipandang lekeh/remeh. Namun, sebagai bapa dan ibu, tugas kita tetap menegur dan memandu mereka sebagai anak2 kita. Berpada2lah.

Saya pun kadang2 terlajak jugak. Sebab tulah kita kena saling ingat-mengingati.

Semoga bermanfaat.
WAllahu ta’ala a’lam.

Shahmuzir Nordzahir

www.muzir.wordpress.com

 


%d bloggers like this: