Tag Archives: nabi

Doa Memohon Sifat Taqwa Yang Diucapkan Nabi SAW

Doa memohon sifat taqwa

Doa memohon sifat taqwa

Nabi sallAllahu `alaihi wa sallam adalah hamba ALLAH yang terbaik dan paling taqwa.  Dalam ketaqwaan yang sudah menebal dan ranum itu, Baginda masih memohon kepada Tuhannya agar mengurniakan sifat taqwa kepadanya.  Betapa dambanya Baginda akan cinta dan taqwa kepada ALLAH.

Berikut adalah beberapa contoh doa Nabi Muhammad sallAllahu `alaihi wa sallam yang khusus memohon sifat taqwa: Continue reading


[An-Nasihah] Solawatlah Ke Atas Nabi SAW

Muka surat 1

Muka surat 2

Jika ada manfaatnya risalah ini, silalah sebarkan dan tampal di papan-papan kenyataan masjid/surau/pejabat atau rumah tuan/puan.  Semoga ALLAH membalasi kebaikan tuan/puan semua dengan ganjaran yang banyak, amin.

Untuk memuat turun (download) dalam versi PDF, sila klik pautan (link) berikut, insyaALLAH: Continue reading


Keutamaan Solawat Ke Atas Rasulullah SAW

Masjid Nabi, Madinah al-Munawwarah.

ALLAH Ta`ala menyuruh orang-orang yang beriman agar bersolawat ke atas Nabi Muhammad sallAllahu `alaihi wasallam melalui firmanNYA:

Maksudnya:

“Sesungguhnya ALLAH dan malaikat-malaikatNYA bersolawat ke atas Nabi.  Wahai orang-orang yang beriman, bersolawatlah kamu sekalian ke atas Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya.”

(Surah al-Ahzab, 33 : 56)

ALLAH iaitu Tuhan Yang Maha Mulia, Maha Berkuasa, Maha Agung, Raja Segala Raja dan tidak berhajatkan sesuatu apa pun dari sesiapa, bersolawat ke atas Nabi Muhammad sallAllahu `alaihi wasallam.  Para malaikat yang mulia juga bersolawat ke atas Nabi sallAllahu `alaihi wasallam.

Inikan pula kita yang lemah dan hina.  Inikan pula kita yang tidak berkepastian samada selamat atau tidak dari Api Neraka.  Inikan pula kita yang saban waktu sentiasa pula berhajatkan kesejahteraan dan perlindungan.  Tentulah terlebih-lebih patut kita bersolawat ke atas Nabi Muhammad sallAllahu `alaihi wasallam. Continue reading


Cara Rasulullah SAW Tertawa & Bergurau

Imam at-Tirmidzi di dalam kitabnya yang masyhur, Syama’il Muhammadiyyah telah menyenaraikan beberapa hadith yang menggambarkan cara Rasulullah sallAllahu `alaihi wasallam tertawa dan bergurau.  Berikut adalah beberapa hadith yang dipetik dari kitab tersebut:

Cara Rasulullah Tertawa

`Abdullah bin al-Harith berkata yang maksudnya:

“Aku tidak pernah melihat seseorang yang tersenyum lebih banyak daripada Rasulullah sallAllahu `alaihi wasallam.”  (HR at-Tirmidzi) – Hadith ini bertaraf sahih.

`Abdullah bin al-Harith berkata yang maksudnya:

“Tidaklah ketawa Rasulullah sallAllahu `alaihi wasallam melainkan hanya tersenyum.”  (HR at-Tirmidzi) – Hadith ini bertaraf sahih.

Abu Dzar berkata bahawa Rasulullah sallAllahu `alaihi wasallam bersabda yang maksudnya: Continue reading


Indahnya Rupa Fizikal Rasulullah SAW

Masjid Nabi, Madinah al-Munawwarah.

Kita tidak pernah dapat melihat apatah lagi bertemu dengan Nabi Muhammad sallAllahu `alaihi wa sallam sebagaimana beruntungnya para Sahabat radhiAllahu `anhum ajma`in.  Namun, kecintaan dan kekaguman yang tinggi para Sahabat terhadap Baginda telah dapat membawa kita kepada peluang untuk mengetahui serba sedikit rupa paras, fizikal serta sifat peribadi Nabi Muhammad sallAllahu `alaihi wa sallam.  Sedaya upaya mereka cuba menggambarkan dengan agak terperinci tentang kekasih mereka.

Berikut adalah beberapa riwayat para Sahabat radhiAllahu `anhum tentang rupa paras, keadaan fizikal dan sifat peribadi Nabi Muhammad sallAllahu `alaihi wa sallam:

(1)

Daripada Rabi`ah bin Abdul Rahman, beliau mendengar Anas bin Malik radhiAllahu `anhu berkata:

“Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam tidak terlalu tinggi dan tidak pendek.  Tidak putih melepak dan tidak gelap.  Rambutnya tidak kerinting dan tidak pula terlalu lurus.  ALLAH Ta`ala mengutuskan Baginda sebagai Rasul ketika umurnya 40 tahun.  Lalu Baginda tinggal di Makkah selama 10 tahun dan di Madinah selama 10 tahun.  Baginda diwafatkan ALLAH Ta`ala pada umur 60 tahun.  Di kepalanya dan di janggutnya tidak sampai 20 helai uban.”

(HR al-Bukhari, Muslim dan at-Tirmidzi)

Riwayat yang masyhur dan sahih yang lain mengatakan bahawa Nabi tinggal di Makkah selama 13 tahun dan wafat pada usia Baginda 63 tahun.  Hadith di atas tidak bercanggah dengan hadith-hadith yang lain kerana periwayat hadith ini telah melakukan pembundaran angka.  Iaitu membundarkan 13 kepada 10 dan 63 kepada 60.  Allahu a`lam.  

(2)

Daripada Anas bin Malik radhiAllahu `anhu berkata:

“Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam adalah seorang yang mempunyai tubuh sederhana, tidak terlalu tinggi dan tidak rendah, bentuk tubuhnya bagus.  Rambutnya tidak kerinting dan tidak lurus.  Warna kulit Baginda putih kemerahan.  Apabila berjalan, pergerakannya condong sedikit ke hadapan.”

(HR al-Bukhari dan at-Tirmidzi)

Condong sedikit ke hadapan seperti kapal sedang berlayar.  Ini menggambarkan betapa gagah, deras dan bertenaganya Nabi berjalan.

(3)

Al-Bara’ bin `Aazib radhiAllahu `anhu berkata:

“Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam adalah lelaki yang sederhana tubuhnya.  Dadanya bidang.  Lebat rambutnya hingga mencecah telinganya.  Aku melihat Baginda memakai kain selendang berwarna merah.  Tidak pernah aku melihat sesiapa pun lebih kacak dari Baginda.”

(HR al-Bukhari, Muslim, Abu Daud dan at-Tirmidzi)

Yang dimaksudkan selendang berwarna merah itu ialah kain berwarna merah yang bercampur dengan warna-warna lain.  Bukan semata-mata warna merah.  

(4)

Daripada al-Bara’ bin `Aazib radhiAllahu `anhu berkata:

“Tidak pernah aku melihat seseorang yang rambutnya panjang melebihi paras cuping telinga, memakai kain selendang berwarna merah yang lebih segak dan tampan dari Rasulullah.  Baginda memiliki rambut yang mencecah kedua-dua bahunya.  Baginda tidak rendah dan tidak pula terlalu tinggi.”

(HR Muslim, Abu Daud dan at-Tirmidzi)

(5)

Daripada `Ali bin Abi Talib radhiAllahu `anhu berkata:

“Nabi sallAllahu `alaihi wa sallam tidak terlalu tinggi dan tidak rendah.  Baginda memiliki tapak tangan dan tapak kaki yang tebal berisi.  Berkepala besar.  Tulang sendinya besar.  Baginda memiliki garisan bulu halus dari dadanya hingga ke pusat.  Apabila Baginda berjalan, kelihatan seperti Baginda turun dari tempat tinggi.  Tidak pernah aku melihat sesiapa pun sebelum Baginda dan selepas Baginda yang sebanding Baginda sallAllahu `alaihi wa sallam.”

(HR at-Tirmidzi)

(6)

Ibrahim bin Muhammad (cucu `Ali bin Abi Talib) melaporkan bahawa apabila `Ali menceritakan tentang sifat Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam, beliau berkata:

“Rasulullah tidak terlalu tinggi dan tidak juga pendek.  Baginda bertubuh sederhana dalam kalangan kaumnya.  Rambutnya tidak kerinting bergulung dan tidak juga lurus kaku, melainkan ikal beralun.  Badannya tegap tidak gemuk, bentuk wajahnya tidak bulat, tetapi bujur telur.

Kulitnya putih kemerah-merahan.  Anak matanya sangat hitam dan bulu matanya panjang.  Tulang sendinya besar dan bahunya bidang.  Badannya bersih daripada bulu, tetapi mempunyai garisan bulu yang halus memanjang dari dada sampai ke pusat.  Telapak tangan dan telapak kakinya terasa tebal.

Apabila Rasulullah berjalan, pergerakannya kelihatan tegap (kakinya diangkat dengan kekuatan), seolah-olah Baginda sedang turun dari tempat yang tinggi.  Apabila Baginda berpaling, kedua-dua bahunya turut berpaling (seluruh badannya turut berpaling, tidak hanya muka sahaja).  Di antara kedua-dua bahunya, terdapat khatamun-nubuwwah, iaitu tanda kenabian seorang nabi.  Dan Baginda adalah penutup sekalian Nabi.  Baginda adalah manusia yang paling pemurah.  Dan Baginda adalah orang yang kata-katanya paling jujur.

Baginda adalah manusia yang perangainya paling lembut dan paling ramah dalam pergaulan.  Sesiapa yang melihatnya buat kali pertama, pasti akan menaruh rasa hormat dan segan kepadanya.  Sesiapa yang berkenalan dengan Baginda tentu nanti akan mencintainya.  Orang yang menceritakan sifat Rasulullah, tentunya akan berkata “Belum pernah aku melihat seseorang yang setanding dengannya, samada sebelum kelahirannya ataupun sesudah Baginda meninggal dunia.”

(HR at-Tirmidzi)

(7)

Daripada al-Hasan bin `Ali radhiAllahu `anhuma berkata, “Aku pernah bertanya mengenai sifat Rasulullah kepada pakcikku yang bernama Hind bin Abu Halah (yang memiliki nama samaran Abu `Abdullah).  Hind bin Abu Halah adalah orang yang arif tentang sifat Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam.  Aku sangat berharap beliau dapat menceritakan beberapa sifat Rasulullah kerana aku mahu mencontohi Baginda.  Lalu beliau berkata:

“Rasulullah adalah seorang lelaki yang berwibawa.  Wajahnya cerah berseri bagaikan bulan purnama di malam hari.  Baginda lebih tinggi daripada orang yang sederhana dan lebih rendah daripada orang yang tinggi lampai.  Kepalanya besar (padan dengan dadanya yang bidang dan tubuhnya yang gagah).

Rambutnya agak beralun.  Apabila rambut bahagian depannya terurai, Baginda membuat belahan dua.  Jika tidak membelah dua, hujung rambutnya dibiarkan sampai cuping telinga, namun tidak melepasi had itu.  Rasulullah menjadikan rambutnya sebagai wafroh (rambut tidak lebih telinga).  

Warna kulitnya putih kemerah-merahan.  Dahinya luas.  Keningnya panjang melengkung tidak bersambung antara keduanya.  Di antara kedua-dua keningnya, ada urat yang akan kelihatan timbul ketika sedang marah.  Hidung Rasulullah mancung.  Di hujung hidungnya kelihatan bercahaya, sehinggakan orang yang tidak mengamatinya menyangka hidung Baginda lebih mancung dan besar (daripada yang sebenarnya).

Janggutnya lebat, kedua-dua pipinya rata (tidak cengkung atau berisi) dan mulutnya lebar sesuai dengan wajahnya.  Giginya agak jarang, namun teratur rapi.  Bulu dadanya halus.  Lehernya indah, tegak dan kuat.

Bentuk tubuhnya sederhana, badannya berisi seimbang, perut dan dadanya sama rata.  Dadanya lebar, kedua-dua bahunya bidang dan tulang sendinya besar.  Bahagian badannya yang tidak ditumbuhi rambut kelihatan bersih bercahaya.

Dari pangkal leher sampai pusat ada bulu yang halus tumbuh seperti garisan.  Kedua-dua puting dadanya dan perutnya bersih tidak berbulu.  Kedua-dua tangan, bahu dan dada bahagian atas berbulu halus.

Kedua-dua lengannya sederhana panjang, tapak tangannya lebar.  Kedua-dua tapak tangan dan kakinya terasa tebal, jari-jarinya panjang, lekukan telapak kakinya (bahagian tengah) tidak menyentuh tanah.  Kedua-dua kakinya halus (tiada lubang atau rekahan) sehingga air tidak melekat di kulit kakinya.

Apabila Rasulullah berjalan, kakinya diangkat dengan kesungguhan.  Baginda melangkah dengan mantap dan berjalan dengan tenang dan tawadhu`.  Jika Baginda berjalan, pergerakannya cepat seolah-olah Baginda sedang turun dari tempat yang tinggi.  Dan apabila berpaling, Baginda akan memalingkan seluruh tubuhnya mengadap siapa atau apa yang dipaling.

Pandangan matanya banyak terarah ke bawah.  Baginda menundukkan kepala menatap ke arah bumi lebih lama daripada memandang ke langit.

Apabila ada sahabat berjalan, Rasulullah akan berjalan di belakangnya.  Apabila bertemu dengan orang lain, Baginda yang akan terlebih dahulu memberi salam.”

(HR at-Tirmidzi)

(8)

Jabir bin Samurah radhiAllahu `anhu berkata:

“Rasulullah bermulut lebar, asykalul-`ain dan bertumit nipis.”

Syu`bah berkata, “Aku bertanya kepada Simak:  Apakah yang dimaksudkan dengan bermulut lebar”.  Jawab Simak, “Bentuk mulut lebar seimbang dengan bentuk wajahnya”.  Aku bertanya, “Apa yang dimaksudkan dengan asykalul-`ain?”  Jawab Simak, “Mata putihnya sedikit kemerahan”.  Aku bertanya, “Apa yang dimaksudkan dengan bertumit nipis?”  Jawab Simak, “Daging tumitnya sedikit”.

(HR Muslim dan at-Tirmidzi)

(9)

Dari Jabir bin Samurah radhiAllahu `anhu berkata:

“Aku melihat Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam pada suatu malam bulan purnama.  Pada malam tersebut, Baginda memakai pakaian berwarna merah.  Lalu aku melihat kepada Baginda dan kepada bulan purnama, pada pandanganku Baginda lebih indah daripada bulan purnama.”

(HR at-Tirmidzi)  

(10)

Daripada Abu Ishaq, dia berkata bahawa ada seorang lelaki bertanya kepada al-Bara’ bin `Azib radhiAllahu `anhu: 

“Adakah wajah Rasulullah seperti pedang?”  Al-Bara’ menjawab, “Tidak!  Bahkan seperti bulan”.

(HR al-Bukhari dan at-Tirmidzi)    

(11)

Daripada Abu Hurairah radhiAllahu `anhu, beliau berkata:

“Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam adalah berkulit putih seakan-akan diperbuat dari perak.  Rambutnya beralun rapi”

(HR at-Tirmidzi)

(12)

Daripada Jabir bin `Abdullah radhiAllahu `anhu bahawa Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam bersabda:

“Diperlihatkan kepadaku para Nabi.  Maka ternyata Musa `alaihis salam bagaikan lelaki dari kaum Syanu’ah.  Dan aku diperlihatkan `Isa bin Maryam `alaihis salam, maka ternyata orang paling mirip dengannya yang aku pernah lihat ialah `Urwah bin Mas`ud.  Dan aku melihat pula kepada Ibrahim `alaihis salam, maka ternyata orang yang paling mirip dengannya ialah sahabat kalian (diri Rasulullah).  Dan aku melihat Jibril `alaihis salam, maka orang paling mirip dengannya yang aku pernah lihat ialah Dihyah.”

(HR Muslim dan at-Tirmidzi) 

Kaum Syanu’ah berasal dari Yaman dan dikenali sebagai orang yang mempunyai tubuh yang kuat dan gagah.  Dihyah radhiAllahu `anhu adalah sahabat Nabi yang mempunyai wajah yang kacak dan menarik penampilannya. 

(13)

Daripada Sa`id al-Jurairi berkata, bahawa aku mendengar Abu at-Tufail radhiAllahu `anhu berkata:

“Aku telah melihat Nabi sallAllahu `alaihi wa sallam dan tiada seorang pun di atas muka bumi ini yang melihatnya selain aku.  Aku (Sa`id al-Jurairi) berkata, “Gambarkanlah Baginda kepadaku”.  Beliau (Abu at-Tufail) berkata, “Baginda putih kulitnya, elok dan sederhana tubuhnya.”

(HR Muslim dan at-Tirmidzi)

Abu at-Tufail radhiAllahu `anhu adalah sahabat Nabi yang terakhir meninggal dunia.  Beliau meninggal dunia pada tahun 110 selepas Hijrah.

(14)

Daripada Ibnu `Abbas radhiAllahu `anhuma berkata:

“Adalah Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam gigi depannya agak renggang.  Apabila bercakap terlihat seperti cahaya keluar dari celah-celah giginya.”

(HR at-Tirmidzi dan al-Baihaqi)

 

Syamail Muhammadiyah - Halaqah 01 ~ Muqoddimah - Wattpad

Betapa indahnya Nabi Muhammad sallAllahu `alaihi wa sallam!

Allahumma solli `ala Muhammad wa `ala aali Muhammad.

Riwayat-riwayat di atas telah dipetik dari kitab yang sangat terkenal iaitu kitab asy-Syama’il al-Muhammadiyah (kesempurnaan Nabi Muhammad) yang disusun oleh al-Imam at-Tirmidzi.  Kitab ini menyenaraikan sifat-sifat fizikal, akhlaq dan cara kehidupan Nabi Muhammad sallAllahu `alaihi wasallam secara agak terperinci.  Di dalamnya menyenaraikan 56 bab mengenai sifat peribadi serta kehidupan Baginda.

Semoga ALLAH mengurniakan rasa cinta dan upaya kepada kita semua untuk ikut sunnah-sunnah Nabi sallAllahu `alaihi wasallam.  La haula wa la quwwata illa biLLAH.

muzir.wordpress.com
31 Januari 2012.

 


Berjanggutlah Wahai Lelaki Kerana Ia Sunnah Nabi

Klik untuk besarkan.

Saya ada mendengar beberapa saranan dan galakan oleh beberapa kenalan agar berjanggut, kerana berjanggut itu dapat mendatangkan banyak manfaat.  Antara manfaat yang selalu diwar-warkan ialah:

a)  Nampak kelelakian

b)  Lebih ‘macho’

c)  Lebih hensem dan berkarisma

d)  Nampak soleh dan beragama

e)  Untuk membezakan lelaki sejati dengan lelaki yang tidak berapa sejati

f)  Akan lebih diminati wanita

g)  Mempunyai manfaat kesihatan

h)  Ia ciri fizikal tokoh-tokoh pemimpin dahulu

Abaikanlah semua tujuan berjanggut yang disebutkan di atas.  Kerana semuanya tidak penting.  Sungguh, ia tidak penting!

(Walaupun begitu, berjanggut tetap lebih baik dari tidak berjanggut…) Continue reading


Saat Akhir Kewafatan Rasulullah SallAllahu ‘Alaihi Wasallam

Sebentar tadi, saya telah membuka kitab al-Rahiq al-Makhtum untuk memeriksa beberapa fakta tentang kewafatan junjungan mulia Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam.  Ah, air mata ini selalu jatuh tatkala membaca dan mendengar kisah pemergian Baginda sallAllahu ‘alaihi wasallam.

Terbit pula keinginan untuk menghasilkan video di youtube menceritakan kisah saat-saat akhir Baginda sallAllahu ‘alaihi wasallam bersama keluarga dan sahabat-sahabat sebelum kewafatannya.  Namun, alhamdulillah apabila membuka youtube, saya telah menjumpai video yang menarik yang telah dihasilkan oleh saudara Zikrifuad. 

Mudah-mudahan kalian dapat mengambil iktibar dan manfaat daripada video berikut, insyaALLAH:

Continue reading


CINTA dan IKUT Rasulullah SallAllahu `Alaihi Wa Sallam.

Alhamdulillah.  Allahumma solli `ala Muhammad wa `ala aali Muhammad.  Amma ba`d.

Apabila tiba bulan Rabi`ul-awwal, di mana-mana pun masyarakat Muslim di seluruh dunia menyambut Maulidur-Rasul.  Maulidur-Rasul disambut bagi memperingati tarikh kelahiran insan mulia, iaitu Nabi Muhammad sallAllahu `alaihi wa sallam.

Walaupun terdapat perbezaan pendapat di kalangan para `ulama’ berkenaan tarikh sebenar kelahiran Nabi Muhammad sallAllahu `alaihi wa sallam, namun rata-rata masyarakat kita telah menerima bahawa 12 Rabi`ul-Awwal merupakan tarikh lahirnya Baginda ke dunia ini.  Kelahiran Baginda sallAllahu `alaihi wa sallam membawa bersamanya rahmat ke seluruh alam.  Alhamdulillah.

Di dalam kitab ar-Rahiq al-Makhtum karangan Sheikh Safiyyu al-Rahman al-Mubarakfuri menyatakan bahawa tarikh kelahiran Nabi Muhammad sallAllahu `alaihi wa sallam adalah pada hari Isnin, 9 Rabi`ul Awwal tahun pertama peristiwa gajah.  Ia juga bersamaan 20 atau 22 April 571 (M).  Manakala tarikh kewafatan Baginda ialah pada tanggal 12 Rabi`ul Awwal, hari Isnin, tahun ke 11 Hijrah.
Continue reading


<span>%d</span> bloggers like this: